Skip to main content

KKN BBM 45 Kabupaten Sampang Kecamatan Jrengik Desa Asem Nonggal - Chapter 2: Anak-anak Hebat


Lagi, tentang KKN BBM 45 UNAIR yang sangat berkesan bagi saya.

Lokasi KKN kami, seperti di post saya sebelumnya, bertempat di Pulau Madura, tepatnya Kabupaten Sampang Kecamatan Jrengik Desa Asem Nonggal. Secara geografis, desa tersebut terletak di perbatasan antara Bangkalan dan Sampang. Artinya, Desa Asem Nonggal relatif lebih dekat dengan Surabaya dibanding desa-desa lainnya di Kecamatan Jrengik. Dari situ, jika dibayangkan seharusnya desa ini lebih maju daripada desa lainnya. Kan, lebih dekat.

Untuk mencapai desa Asem Nonggal, dibutuhkan waktu sekitar 1,5 sampai 2 jam setelah lepas dari Jembatan Suramadu. Dengan jalan yang berkelok-kelok dan gelap gulita ketika malam hari dan macet parah pada siang hari (karena melewati beberapa pasar yang bahkan sapi bisa bebas di tengah jalan), perjalanan menuju Asem Nonggal cukup bisa dinikmati dengan iringan lagu-lagu dangdut maupun pop dan berjoget ria dengan gaya pegang ulekan (itu loh, alat buat ngulek #gataubahasaindonesianyaapa).

Setelah beberapa lama, kita akan menemukan sebuah jalan yang tidak terlalu besar dan tidak terlalu kecil di kanan jalan. Jalannya bagus, beraspal mulus sekali dengan diapit oleh hamparan sawah hijau di kanan-kiri sejauh mata memandang. Itulah jalan menuju Desa Asem nonggal, melewati Desa Margantoko. Waktu survey awal, saya pikir desa itu sudah bagus kalau jalannya aspal begini. Dan ternyata, jalan aspal mulus itu putus setelah ada semacam gapura dari bambu yang menandakan perbatasan antara Desa Margantoko dan Desa Asem Nonggal. Jalanan tanpa aspal itu berbatu dan berlumpur (jika hujan) walaupun pemandangan sawah yang spektakuler masih tetap mengiringi perjalanan. Jarak antara jalan besar ke Desa Asem Nonggal itu cukup jauh. Saya tidak ahli dalam mengestimasi jarak, tapi saya perkirakan sekitar 1-2 km (lebih atau kurang ya?).

jalan mulus beraspal, tapi terputus begitu masuk Desa Asem Nonggal




Si model fotogenik :p


Di Desa Asem Nonggal terdapat tiga sekolah dasar. Dari beberapa kegiatan yang kami lakukan di SD di sana, setiap SD memiliki siswa yang jumlahnya tidak sampai angka 40. Bahkan, di SD Asem Nonggal 2, kelas hanya ada 2 yang setiap kelas diisi oleh 3 angkatan. SD Asem Nonggal 3 lebih parah lagi, bangunannya ambruk sejak tahun 1987 (katanya), jadi siswa yang jumlahnya tidak sampai 20 belajar bersama di teras semi outdoor dengan papan tulis yang sudah bocel sana-sini.

SD Asem Nonggal 3



Tenaga guru di sana juga sangat minimal. Di SD Asem Nonggal 3, guru hanya datang seminggu dua kali, itupun jika cuaca sedang bagus. Kalau hujan, bisa dipastikan tidak ada guru yang datang karena akses jalan ke SD Asem Nonggal 3 sangat sulit. Jaraknya jauh dari pusat desa (baca: rumah pak klebun) dan melewati banyak sawah dan banyak tambak dengan jalan yang offroad. Nih, foto perjalanan ke SD Asem Nonggal 3..













Yang saya kagumi, di tengah semua keterbatasan itu, anak-anak di sana sangat antusias menerima materi. Hal itu paling saya rasakan ketika kami mengadakan penyuluhan di SD Asem Nonggal 3, SD yang paling melas diantara tiga SD yang ada. Ketika penyampaian materi, mereka lebih perhatian dan terlihat antusias menerima materi, seakan mereka haus akan pengetahuan dan tidak peduli siapapun yang menyampaikan.

Jika mengingat semua ini, saya merasa malu sekali. Bagaimana bisa mereka yang penuh keterbatasan bersemangat sekali sekolah, sedangkan saya yang sudah ada fasilitas dan tinggal memanfaatkannya suka bermalas-malasan, bahkan fasilitas yang ada tergeletak begitu saja. Hmm, saya kalah jauh dengan anak-anak kecil itu.

Oh ya, kabarnya SD Asem Nonggal 3 akan ditutup setelah siswa-siswanya lulus SD semua. Bahkan sekarang SD Asem Nonggal 3 sudah tidak menerima murid lagi. Hmmm, bagaimana nasib masa depan anak-anak kecil di sana, hanya Tuhan yang tahu.

Ini saya lampirkan beberapa foto lagi. Maaf tidak terlalu banyak foto karena saya belum dapat kumpulan foto lengkap dari kamera teman-teman. Yang saya tampilkan di sini hanya foto hasil jepretan ponsel saya, hehe..
SD Asem Nonggal 2

pemandangan dari pintu kelas SD Asem Nonggal 2. Mewah kan... :)

para anak-anak hebat :')

yang baju kuning itu, calon bunga desa yang selalu jadi sasaran foto  teman-teman.

Siswa Asem Nonggal 1, dari kelas 1 sampai kelas 6, berjumlah 35 orang! Amazing...


Comments

  1. Adek2,,,, kangeeennn ^__________^/

    satu janji yang belum kutepati pada adik2 SD 3, main ke tambak bareng :'( hiks,, padal mereka ngajak ke tambak..

    ReplyDelete

Post a Comment

Popular posts from this blog

My Night Skincare Routine Series 3 - L'oreal White Perfect

Assalamualaikum..
Yeaaah, finally we come to the last step of my skincare routine before bed :3 Oya, saya nulis serial ini murni saya sharing produk yang fine-fine aja di kulit saya sejauh ini dan emang saya merasa kulit jadi lebih bersih dan cerah aja. Jadi mungkin bisa jadi referensi teman-teman yang lagi cari-cari skincare sebelum tidur^^ Hehehe
Oke, cukup sudah prolog nya yaa.. Saya mulai review night cream yang saya pakai, yaitu L'oreal White Perfect. Sebelum ini, night cream yang pernah saya pakai hanya night cream racikan dokter kulit saya kalau kulit saya sedang bermasalah. Kalau lagi oke sih, saya ga pakai night cream. Dulu pernah saya coba Elicina, snail cream gitu, sebagai night cream saya. Tapi saya rasa itu terlalu 'thick' teksturnya, jadi kerasa ga nyaman aja gituu, bikin males pakai. Hehe

Lalu suatu hari saya ke konter L'oreal barengan beli Pre-essence itu, saya beli night cream ini. Lagi diskon kan ceritanya. Dan saya pikir, saya pake serum, pre-essenc…

Innisfree Jeju Volcanic Pore Clay Mask Review

Assalamualaikum... Hai haii, I'm coming again with another review^^ Kali ini yang mau saya bahas adalah masker Innisfree yang kayaknya heits bingits, Jeju Volcanic Pore Clay Mask. Bahkan yang baru ada yang judulnya Super Volcanic Pore Clay, tapi saya baca review beauty blogger lainnya itu lebih buat yang super oily skin. Saya ga super oily jadi ga pake yang super volcanic deh.. Oya, dulu sempet yang happening itu masker ini tapi yang tipe hard. Saya sendiri belum pernah coba dulu yang hard, tapi katanyaa bikin jerawat cepet kempes. Jadi apakah yang soft ini juga hebring buat jerawat? So, check it out^^
 This Jeju volcanic scoria clay mask intensively adsorbs sebum and clarifies skin pores.
About Jeju volcanic scoria This pure and rare ingredient, formulated from solidified lava caused by volcanic eruptions in Jeju island, adsorbs impurities and sebum that are deeply embedded within skin pores.
Directions: After cleansing and refining skin with toner, gently smooth over entire fac…

Make Over Perfect Cover Creamy Foundation Review & Masami Shouko Puff (Short Review)

Assalamualaikum.. Hellooo, ga bosen-bosen kan sama review saya? Mangaaap, belakangan yang saya post di blog review-review meluluu.. Yang saya lihat belakangan ini ya cuma kosmetik ini, ga ada kejadian atau cerita aneh bin ajaib yang asik ditulis.. Jadi, maklumi yaa.. Tunggu tanggal mainnya, akan ada DIY Project, yang entah gagal atau berhasil bakal teteup saya post di sini. Sekarang masih processing, so please be prepared yaaa..  *spoiler*
Sebenernya saya udah lama ngincer brand Make Over, tapi baru kali ini ada kesempatan nyobain. Karena kebetulan foundie saya udah habis lagii, jadilah yang saya coba adalah foundationnya. Sebelumnya foundation yang pernah saya pakai adalah Wardah yang luminous liquid sama NYX HD Studio, dimana mereka semua liquid dan coveragenya medium. Udah bagus sih, cocok buat sehari-hari. Tapi karena saya sekarang merasa BB Cream udah cukup buat sehari-hari, makanya beli foundie 'agak berat' buat kalo ada acara-acara. That's why, yang saya pilih adal…