Sunday, 14 June 2015

Hai, Whats Up? New Routines?

Haiii,selamat hari minggu sore.. Lagi siap-siap mental buat menghadapi hari senin kah? Kalau saya lagi siap-siap nunggu jemputan mau ke rumah sakit nih kayanya.

Sekitar 3 bulan belakangan ini, saya kaya gampang banget flu, pilek, sakit kepala dan teman-temannya. Bad immune, I guess. Tapi kok ini ada feeling kena sinusitis, jadi menguatkan diri untuk menghadap dokter for better diagnosis.

Sedihnya, sejak 2014 berganti ke 2015 dan udah bulan keenam, saya baru nulis 2 post yang artinya SAYA SAMA SEKALI GA PRODUKTIF! Huhuhu, kangeennn.. Habisnya hidup saya belakangan ini hanya berjalan antara kos dan kantor. Seharian di kantor udah menghadap layar laptop, sampe kos rasanya males banget liat laptop lagi. Bawaan pengen tidur, streaming lewat tab, atau sekedar main Path, IG, dan sosmed lain buat liat-liat dan update dikit dunia di luar sana, hehehe
Ditambah lagi, laptop saya kayanya udah mulai tua. Sebel deh tiap pengen browsing, browser saya selalu nge-direct ke ads-ads ga jelas gitu sampe lamaaa banget utk saya nyampe ke alamat tujuan. Bahkan seringnya ga sampe kemana-kemana, muterin ads doang. Belom lagi lemotnya SUPER BANGET! Jadilah si laptop cuma teronggok di atas meja ditumpuki cemilan, kertas-kertas dll ga pernah dibuka.

So, singkat cerita, itulah alasan saya ga pernah nulis di blog lagi. Mumpung jam istirahat, saya curi-curi waktu buat nulis deh..hehe

Anyway, di sini ada yang suka belanja online gak?? Semakin lama, semakin banyak aja nih ya online shop/web yang buka, makin memudahkan kita untuk menyalurkan hobi belanja tanpa harus repot panas-panasan keluar rumah untuk pergi ke mall. Apalagi buat kita-kita yang ga bisa bawa kendaraan sendiri, malah repot kan harus naik angkutan umum demi jalan ke mall dan belanja-belanjii..

Dulu, pernah ada masa-masa saya suuuukaaaa banget sama yang namanya belanja online. Sebentar-sebentar ada aja paket datang ke rumah. Tapi dulu masih zaman online shop di Facebook atau BBM gituu, jadi agak susah buat milih barang, compare harga, nentuin trusted seller nggak, dll. Jadi kaya untung-untungan gitu belanjanya. Pernah suatu kali saya beli baju lewat olshop di Facebook. Asumsi saya, karena saya kurus, beli baju pasti cukup lah ya. Lagipula sebelum-sebelumnya saya beli online juga selalu oke aja sih kalo masalah ukuran. Ehhh sedihnya, waktu itu bajunya kekecilaaan!! Berhubung saya yang terkecil ukuran badannya dibanding sodara-sodara lainnya, jadilah baju itu dibuang sayang disimpen buat apa. Dan sejak itu saya jadi males beli baju online.

Tapi sebenernya, baju yang dijual di toko-toko itu seringnya pasaran, terus suka susah cari model yang kita pengen. Belum lagi harganya yang sering ga sesuai sama barangnya, baik dari segi bahan, model dll. Jadi kalo untuk acara-acara saya jadi prefer jahitin, biar pas sesuai keinginan dan harganya worth it gitu. Suka ribet sih, nunggu lama, apalagi kalo penjahitnya lagi rame orderan, musti ekstra sabar. Apalagi mau lebaran gini, pasti PR banget deh buat cari baju baru yang oke.

Tapi pada tau Zalora kan? Di sini, kamu bisa dapet SEMUANYA! Model oke, harga oke, praktis ga perlu desak-desakan. Tinggal klik baju yang kamu suka, tinggal nunggu di rumah barangnya datang sendiri. Baju pesta di Zalora cantik-cantik, cocok banget buat acara reuni lebaran sama keluarga atau datang ke nikahan temen/sodara (maklum, belakangan ini lagi musim nikahan dimana-mana, saya kapan?)
So, tunggu apa lagi? Desak-desakan pas mau lebaran udah ga jaman! Mending waktunya dipake buat tadarus yah di rumah. Urusan belanja, serahkan ke Zalora^^

cantik kan?? ^^

Wednesday, 10 June 2015

Di Sini, yang di Luar Ekspektasi

Jakarta.
Sebuah kota yang semua orang Indonesia pasti mengenalnya. Setidaknya, pasti pernah mendengar namanya di tv, radio atau minimal dari perbincangan orang lain. Simply, karena dia adalah ibukota negara kita. Dan banyak sekali pemberitaan yang menyangkut kota Jakarta, entah itu sepenting berita politik, kriminal, atau budaya, maupun berita tidak penting semacam gosip selebriti, hiburan, konser dan lain-lain.

Saya tidak pernah membayangkan akan pernah mencicip tinggal di kota ini. Saya tidak bercita-cita tinggi, menjadi presiden misalnya, yang sudah pasti akan bertempat tinggal di Jakarta. Yang saya bayangkan adalah tinggal di kota semacam Surabaya, yang hangat, nyaman dan penuh keramahan. Tapi Tuhan berkehendak lain: saya harus ke Jakarta.

Sejak saya kuliah, saya terbiasa ada di lingkungan yang 'ramah', dimana hampir semua (kalau tidak bisa dibilang semua) teman-teman saya berasal dari keluarga biasa saja, yang aware terhadap kewajiban beragama (seperti sholat 5 waktu, misalnya), hidup sederhana (yang memperhitungkan budget dan realisasinya) dan kebiasaan-kebiasaan lain yang mungkin 'anak kos banget'.

Lalu saya membayangkan Jakarta kota yang menyeramkan, keras, penuh bahaya. Karena semua teman saya yang pernah mencicipinya berkata demikian. Atau karena di televisi begitu banyak liputan mengkhawatirkan tentang ibukota ini. Kota hedonis, hura-hura, individual.. Tapi begitu saya di sini, saya melihat beberapa hal di luar image buruk tadi..

Pertama, di sini banyak ada banyak cara untuk berbuat baik. Kalau di kota lain kita mudah saja bawa kendaraan sendiri kemana-kemana, di Jakarta akan sedikit kesulitan karena macetnya yang ruar biasa, sehingga transportasi umum menjadi pilihan. Saya senang saat naik busway, saya melihat perempuan muda yang memberikan kursinya kepada ibu yang menggendong anaknya, atau kepada ibu-ibu lansia, atau wanita hamil.. Jadi tampak mudah sekali untuk mencari pahala di sini (kalau mau lho ya :p) Saya tidak tahu, apakah seperti itu juga keadannya di angkutan umum lainnya. Mungkin Tuhan sengaja menunjukkan kebaikan itu supaya saya ga negatif-negatif amat menilai Jakarta ya? Hehehe

Kedua, kota ini mengajarkan banyak bersabar. Sudah jelas ya, kita harus sabar ketika menghadapi macet yang pasti akan dihadapi kalo kamu ke Jakarta. Untungnya, untuk berangkat kantor dari kos saya, saya hanya tinggal menyeberang jalan saja, jadi saya tidak terlalu merasakan sensasi sabar menghadapi macet saat hectic berangkat kantor takut telat. Tapi pernah lah beberapa kali kalo saya pergi saat weekend atau visit lapangan pas jam kerja, saya ngerasain macet. Dan emang HARUS sabar. Ga bayangin deh kalo harus tiap hari merasakan hal itu.
Tapi yang pasti, saya harus sabar menunggu tanggal kepulangan saya yang jarang. Maklum, masih (calon) karyawan baru, belom dapet cuti. Gaji juga udah pas buat ini-itu, harus nabung dulu buat beli tiket. Yah, belajar sabar...

Ketiga, hmmm... Saya belom nemu poin ketiga. Mungkin next time yah saya update lagi post ini. Kekeke :p

Have a good day everyone^^

Regards,

Friday, 23 January 2015

Hari ke-21

Baru (atau sudah?) 21 hari di perantauan, Daerah Khusus Ibukota Jakarta. 

Betah?
Betah sih.. Saya tipe orang yang ga banyak komplain ini itu, dikit-dikit ga betah pengen kabur aja. Disyukuri, dinikmati aja. Lagipula, kalo misal ga betah, harus gimana? Cus gitu aja? So, HARUS BETAH!

Stres?
Belum, kerjaan masih pemanasan walaupun cukup bikin pusing mikirinnya.

Kerjaan oke?
Sejauh ini masih kaya kuliah, kaya kerja tugas kelompok gituu..

Udah punya teman? Baik-baik?
Alhamdulillaaah, teman-teman di sini baiiik, asiiik.. Di luar ekspektasi lah..

Makanan cocok? Makan yang banyak, biar ga sakit..
Makanan sih cocok aja, cuma ga cocok di harga. Soto doang tanpa nasi masa Rp19rb? Sate tanpa lontong Rp 15rb. Tapi belakangan udah dapet warteg yang cocok banget di lidah dan kantong jadi udah mulai settle makanannya.
Kalo masalah makan banyak, jangan khawatir. Setiap masak nasi, saya selalu kebanyakan (belum bisa nakar beras pas-pas an) Kalo ga dihabisin kan sayang ntar kering trs kebuang, jadi selalu saya habisin (tapi berat badan tetep belum naik kok).

Udah keliling kemana aja?
Nah ini.. 3 minggu di sini saya belum kemana-kemana selain kantor, Sarinah, ITC Mangga Dua (itupun karena training di sana), samaaa waktu itu ke Sentul City di Bogor, main sama temen-temen ke Jungleland. Oya, ke bundaran HI juga pernah, hahaha

Enak dong sering CFD?
Nggaaak, baru sekali doang minggu lalu CFD. Suka bangun kesiangan kalo hari Minggu kkk

Udah nyobain busway?
Udahhh, udah nyoba mikrolet yang jalan mundur jugaa.. Yang belom kesampean nih naik BAJAJ! Mahalan bajaj sih daripada busway ._.

Ga kebanjiran?
Gak, alhamdulillah bukan daerah banjir.. Palingan air menggenang  atau mengalir agak banyak, cuma ga tinggi, paling 3 senti :p

Kangen ga sama keluarga?
Kangeen.. Tapi segala puji bagi teknologi SKYPE yang bisa kasih liat tatap muka sama ibuk setiap hari.. Terima kasih juga sama kantor yang kasih FREE CALL sesama Smartfren, bisa ngobrol SEPUASNYA (promo dikit yak :p)


Okey, ini dulu update saya tentang kesan 21 hari saya di Jakarta.

Stay strong guys
xoxo^^


Wednesday, 31 December 2014

Catatan 31 Desember 2014

Malam pergantian tahun menuju tahun 2015...

...

Dan saya baru buka blog yang penuh debu dan sarang laba-laba ini ._.

Maafkan kemalasan saya yang lama ga aktif di dunia tulis-menulis dan per-blog-an >,<

Sebelumnya, saya ingin turut berduka cita atas kecelakaan pesawat Air Asia QZ8501. Semoga seluruh keluarga korban diberi ketabahan dan kekuatan dalam menghadapi musibah yang menimpa orang-orang terkasih mereka, aamiin...

Nah, di malam tahun baru ini, apa kalian punya rencana untuk mengisinya? Hang out? Party? Atau diem di rumah aja?
Kalau saya sih, opsi yang terakhir itu deh. Stay di rumah, nonton tv, kumpul keluarga. Ga ada acara spesial atau apapun, karena menurut saya sih malam tahun baru itu sama aja kayak malam-malam biasanya. Justru seharusnya di malam tahun baru kita berduka, karena kesempatan hidup setahun lagi-lagi sudah berlalu tanpa terasa. Apakah kita sudah cukup mengisinya dengan kebaikan? Apakah kita cukup berkembang dalam waktu setahun ini?

Well, waktu berlalu sangaaaat cepat. Kayanya baru kemaren tahun baru 2014, saya baru lulus ujian skripsi dan lagi males-malesan ngerjain skripsi xp

Dan sekarang...
Lusa saya resmi menyingkir dari keramahan dan kenyamanan Kota Surabaya. Bakalan lebih jauh lagi dari keluarga. Yeah, this is life, gliding so fast --a

Sejujurnya, saya ga pernah membuat rencana atau semacam resolusi akhir tahun. Hingga saat ini saya masih menjalani tahun-tahun dengan mengikuti alurnya saja. Melakukan apa yang saya bisa, memanfaatkan waktu untuk hal-hal yang saya rasa baik untuk dilakukan.

Untuk tahun depan, semoga kita semua terus bisa memperbaiki diri menjadi manusia yang lebih baik, banyak rezeki, dimudahkan semua pekerjaan dan urusan, aamiin. Dan saya pengen nambahin satu harapan lagi untuk tahun depan: semoga didekatkan jodohnya (dan ditunjukkan juga, ga deket doang kekeke) aamiin...

Semoga tahun 2015 saya bisa banyak-banyak nulis blog yaaa, biar ga terbengkalai ga berguna beginii haha

Happy new year everyone^^

xoxo,

Thursday, 4 September 2014

~{AWARD}~ Liebster Award Nominated


Assalamualaikum..

Huhuhu, saya ga bisa bilang ini Liebster Award keberapa, karena jujur aja saya ga paham sama award ini. Tapi makasiiih banget buat Vera, yang di postnya menjelaskan sekilas tentang award ini dan nominasiin aku di Liebster Award ini. Mungkin karena kita sama-sama barunya di award-award-an ini yah, jadi aku lumayan nyambung sama penjelasan kamuu ._.

Aku juga ga lupa ngucapin makasih juga buat Amanda Anandita sama Karin Viviany yang duluuu pernah nominasiin aku juga (tapi karena aku ga paham sama Liebster Award ini, aku jadi ga bales,huhuhu maaf yaaah ._.) Semoga Amanda dan Karin baca postku ini dan memaafkanku :(

Jadi, saya kasih penjelasan sedikit (nyontek dari Vera) kalo Liebster Award ini adalah ajang untuk blogger saling kasih semangat untuk tetep keep writing, eksis terus ngeblognya, mungkin juga silaturahmi di dunia maya ya? (yang terakhir saya ngarang sendiri). But anyway, saya mau bilang makasih lagi buat Vera. Berkat dia saya mulai sedikit ngerti sama Liebster Award dan jadinya bisa bilang makasih dan minta maaf juga sama temen-temen yang dulu saya cuekin nominasinya *sedih lagi*

Well, setelah kita terima award ini, ada beberapa step yang harus kita lakukan:
1.Buat postingan mengenai Liebster Award, menampilkan logo Liebster Award dan info tentang Liebster Award
2. Ucapan terima kasih kepada teman blogger yang telah memberikan award
3. Sebutkan 11 hal mengenai diri kita
4. Jawab 11 pertanyaan dari pemberi Award
5. Pilih 11 teman blogger untuk menjawab pertanyaan dari kita
6. Tunggu balasan dari teman blogger yang udah kita pilih

Nah, karena step 1 udah selesai, step 2 juga udah (makasih buat Vera, Amanda, dan Karin), sekarang langsung step 3 yaa^^

~    My 11 Facts   ~
1. Saya agak pendiam dan pemalu di tengah lingkungan baru atau lingkungan yang saya rasa ga nyaman, tapi kalau udah merasa nyaman dan udah kenal, bisa super cerewet dan ga betah diam.
2. Cenderung diam saat marah, sebel, kecewa tapi diinget terus seumur hidup
3. Cengeng. Sedih nangis, marah nangis, sebel nangis, seneng nangis (dikit)
4. Suka banget novel dan film fantasi atau petualangan
5. Kalo lagi suka sesuatu, suka banget sampe kaya ga bakal bosen. Tapi begitu bosen langsung deh ga suka sama sekali.
6. Suka labil, ga yakin, tapi kalau udah yakin, ga peduli apa kata orang
7. Ga pernah nge-fans sama artis, band, atau apapun
8. Stay cool, entah saya kaget banget, atau ketinggalan berita, tetep pasang poker face B)
9. Lagi suka lagu-lagu JKT48, liriknya lucu hahaha
10. Suka ngomong sendiri kalo lagi sendirian (tapi saya ga gila lhoo)
11. Ga suka maksa orang lain. Your choice, your responsibility.

Akhirnya selesai juga nulis fakta tentang saya yang random banget *hoshhosh*

Sekarang step 4, saya akan menjawab 11 pertanyaan yang dibuat Vera untuk temen-temen blogger yang dia nominasikan. Check it out~

1. Kalau disuruh pilih make up kayak gimana yang kalian suka? Bold atau Natural? Sebutkan alasannya!
~ BOLD! Kalau make up natural yaa udah biasa yaa.. Make up bold bikin tampil beda. Tapi tergantung occasion dan outfit juga sih. Kalo outfit udah rame ya pakai make up natural, kalau acara cuma ke kampus yaa ga mungkin juga saya pakai make up bold, hihihi.

2. Sejak kapan kalian suka make up?
~ Sejak kuliah, tahun 2009. Tapii dulu make up nya cuma eyeliner sama lipgloss,hehehe. Kalau make up yang lebih lengkap, saya baru tertarik sejak sekitar tahun 2012-an lah, menjelang semester akhir kuliah.

3. Apa alasan kalian suka make up?
~ Hmm, ga ada alasan sih. Seru aja waktu pasang make up bikin wajah kita jadi beda. Seneng aja liat warna-warni lipstik, eyeshadow, dll. Bahagia aja waktu liat muka jadi flawless (padahal gara-gara foundation satu kilo hahaaha *just kidding*)

4. Siapa beauty guru favorit kalian?
~ Beauty guru pertama yang saya suka dulu Michelle Phan. Tapii lama ga update channel dia lagi karena belakangan kurang cocok sama style dia. Sekarang suka sama Pony, beauty vlogger Korsel, lupa nama aslinya. Channel dia di You Tube Pony's Beauty Diary.

5. Menurut kalian cantik itu apa?
~ Dalem banget pertanyaannya ._.  Hmm... Cantik itu saat kita merasa nyaman dengan diri kita sendiri, bahagia di hati, dan menyalurkan kebahagiaan itu ke sekitar kita.

6. Kalau pergi ke luar rumah hanya bisa menggunakan satu alat make up aja, misal cuman lipstik, maskara, dll, kalian pilih mana? (selain bedak)
~ Lipstik!

7. Sebagai beauty blogger, kalian ada niat ga jadi MUA gitu?
~ Hehehe, kalo keinginan ada. Tapi saya sadar kemampuan saya belum memadai, jadi belum yang niat-niat banget, kekeke

8. Kiblat make up kalian apa? 
~ Korean.

9. Sebutkan bagian mana menurut kalian yang paling menarik untuk kalian? Alasan?
~ Saya ga paham sama pertanyaan ini. Bagian wajah? Bagian make up? hehe

10. Udah berapa lama kalian ngeblog/menjadi beauty blogger?
~ Saya ngeblog mulai tahun 2009, lalu pindah akun ke leftorite ini tahun 2011. Mulai memberanikan diri untuk menulis tentang beauty (menjadi beauty blogger) sejak setahun lalu (2013). FYI, sampai sekarang pun blog saya tidak full berisi tentang beauty tapi juga hobi-hobi saya yang lain^^

11. Ada kritik dan saran ga buat blog aku (Vera)?
~ Blog nya udah bagus kok, tampilannya simple. Bahasanya juga mudah dimengerti. Keep blogging ;)


Sekarang waktunya saya yang menominasikan temen-temen blogger ke dalam Liebster Award ini. Hmm, jadii nominee nya adalahh....

8. Rere Dini 

Dan pertanyaan random untuk kalian: 
1. Lebih suka mana, skincare atau make up? Kenapa?
2. Menurut kamu, sepenting apa sih make up itu?
3. Bayangkan kamu harus ikut kemping di gunung yang memaksa kamu buat bawa barang seminimal mungkin. Skincare/make up apa yang wajib kamu bawa? SATU item aja yaa ^^
4. Siapa artis Indonesia yang kamu favoritkan style make up nya?
5. Item kosmetik apa yang paling banyak ada di kotak make up kamu?
6. Pilih mana, lipstik orange terang atau pink terang?
7. Menurut kamu, apa sih kekurangan dari produk kosmetik lokal saat ini? Saran kamu?
8. Sebenernya alasan kamu pakai make up apa sih?
9. Apakah menurutmu hobi beauty blogging bikin boros?
10. Pernah nggak diomelin ortu gara-gara kosmetik? Lalu bagaimana reaksimu?
11. Pernah nggak kepikiran akan mengakhiri 'hobi cantik' kamu saat ini? Kalau pernah, kapan?

Nahhh, SELESAIIII...
Saya tunggu response dari kalian yah^^
Tararengkyuuu ~~~

Wednesday, 3 September 2014

Son Ga In (Brown Eyed Girl) Make Up Inspired!

Halooo, assalamualaikum^^

Buat temen-temen yang rajin baca post saya di sini, pasti pernah baca post tentang saya coba niru make up Ga In tapi gagal.. Nah, sekarang saya coba lagi nih..

Ga mirip sih, mungkin jauh dari berhasil juga. Tapi getting better :p Dan keliatan banget kan saya fans sama make up style diaa..

Gimana nggak, mata dia sipiiit, dengan simple aja bisa berkesan seksi. Bukannya saya pengen seksi juga (jauh kelesss) tapiii, suka ajaa. Soalnya dulu anggapan saya mata sipit itu ga bisa diapa-apain deh. Pake eyeshadow ga bisa keliatan oke. Tapi semua berubah saat saya lihat Ga In di WGM duluu, terus mulai agak kepo sama make up mata dia :p

 

Tuhh, keren kaaan :3 (sumber: Google Images)

Jadi gimana yaaa kalo saya bikin make up look ala Ga In? Jangan diketawain yaa, ga ada seksi-seksinya, ga keren juga, tapi mau lihat kan? hihihi...


Saya perhatikan, Son Ga In selalu fokus pada mata untuk make upnya: long eyeline, kadang eyelinernya bold banget, cat eye, eyeshadow satu warna vivid atau soft sekalian (maksudnya ga campur-campur gitu warnanya ._.) Sedangkan untuk bagian wajahnya yang lain dibiarkan dengan make up natural.

Jadi gimana sodara-sodara usaha saya kali ini? Semoga ga mengecewakan banget yaa..

 


See you on the next post^^

Product Used: Make Over Creamy Foundation, Ristra Finishing Powder, Make Over Face Contour Kit, Make Over Blush On #3, Make Over Eyeliner Pencil #Black, Silky Girl Funky Eyelights Pensil #3, Pixy Eyeliner Pencil #White, Etude House Drawing Eyebrow #3, Etude House Vivid Pop Stick #7

Best Regards,
Hana

Friday, 29 August 2014

Sewing Class (Background Story)

Assalamualaikum..
Hai semuaa.. Sejak hari ini saya ingin tiap jumat/sabtu rutin nulis semacam diari tentang kelas menjahit yang saya ikutin. Ini hari pertama saya ikut kelas menjahit dan... IT WAS FUN! Kok tiba-tiba saya ikut kelas menjahit? Kok bukan kelas make up atau salon? Hahaha, oke saya cerita dulu yaa *ge er banget, kaya ada yang mau baca aja :p*

Bener sih, saya sukaa banget make up mainan alat lenong. Tapi saya rasa itu passion yang sampai saat ini hanya untuk konsumsi hobi saya aja. Sedangkat menjahit, saya pikir adalah my another passion that can be used for others. Nah, gegara sekarang status saya masih jobseeker dan belum meningkat menjadi officer, saya pengen isi waktu dengan hal-hal berguna. Minimal, saya pengen punya hard skill yang siapa tahu bermanfaat untuk hidup saya kelak. Pilihan saya jatuh pada skill menjahit.

Kebetulan, sekitar dua tahun ini saya punya bisnis kecil-kecil-an produksi dan jual sarung tangan motor praktis yang built-in di motor. Susah bayanginnya? Saya juga susah jelasinnya. Intinya, sekitar 2 tahun ini saya mempunyai penghasilan dari dunia jahit-menjahit yang walaupun ga seberapa hasilnya, tapi dia masih stabil berjalan. Kemampun menjahit saya juga ga seberapa, inipun saya belajar otodidak karena terpaksa ga nemu penjahit yang mau menjahitkan dengan upah 'standar' saya. 

Setelah lamaaa saya bisanya menjahit sarung tangan, mulai melebar saya pengen bisa bikin semacam pouch. Saya youtube-ing, dapet tutorial, tapi jadinya ga keren. Bisanya saya pakai jadi kantong buat mukena, hihihi

Tapi ga berhenti di situ, saya pengen bisa jahit lebih dari sekedar sarung tangan. Karena saya katrok dan gatau les modes di Surabaya yang ekonomis dan praktis dimana, saya minta tolong diajarin mbak penjahit langganan saya. Awalnya sih, karena saya pengen jahitin baju, tapi mbak penjahit suka lamaaa banget selesaiinnya. Si Mbak dengan senang hati mengajari saya dengan singkat dan padat, tapi saya sendiri yang sungkan karena jadi sering mengganggu waktunya. Dari belajar sama si Mbak, jadilah sepotong kemeja dan sepotong rok. Bangga sekali rasanya, walaupun jika dikira-kira, hasil kerja saya di situ cuma 60%, hehehe

Setelah beberapa lama, saya pengen lagi punya sebuah model rok. Sebenernya banyak sih dijual di pasaran, tapi saya pikir, di pasaran itu banyak juga yang ga sesuai keinginan saya, tapi kalau jahitin ke mbak penjahit, pasti luuuaaamaaa jadinya. Saya nekat deh beli kain dengan ukuran kira-kira dan jenis kira-kira. Cara menjahitnya juga saya kira-kira sama dengan rok sebelumnya yang saya jahit sama mbak. Serba kira-kira deh pokoknya. Syukurlah rok jadi, entah di mata orang lain bagaimana, tapi di mata saya itu udah keren banget. Walaupun ga rapi di sana-sini, tapi masih oke dipakai.

Saya mulai ketagihan pengen jahit lainnya lagi. Saya coba bikin semacam bolera dengan pola mirip kemeja dan sedikit modifikasi sana-sini, sedikit nyontek outer yang saya korbankan untuk dibongkar. Jadi sih, tapi aneh, hahaha. Akhirnya saya bertekad untuk ikut kelas menjahit!

Saya rasa ini skill yang berguna. Bisa jadi hard skill saya, plan B jikalau plan A buntu, minimal bisa jahitin kancing baju suami (di masa depan) kekeke  atau jadi ibu rumah tangga yang bisa ikut suami kemana-kemana dan ga cuma ndomblong di rumah *smirk*

Nah, inilah cerita panjang saya tentang penemuan hobi baru saya^^

Thank you udah mampir sini,
Best Regards,
Hana