Wednesday, 16 April 2014

'Essentials to Start the Beautiful You' Series - Part 1

Disclaimer: Tulisan saya kali ini semacam speech yah, please bear the looong long sentences, kkk. Dan semua yang saya tulis ini opini saya sendiri yah, kalau ada saran, kritik, boleh share di comment bawah^^

Hallo everyone^^
Di umur saya yang udah 20-something wajar lah yaa kalau saya dan para teman sebaya yang mulai sadar untuk tampil 'beda', lebih aware sama pentingnya performance, jadi pengen mulai belajar dandan buat tampil menarik. Biasanya pertanyaan pertama yang muncul: 'Foundation/BB Cream apa sih ci yang bagus?' Atau 'Lipstik apa ci yang ga bikin kering, nyatu sama bibir?' Selalu selalu deh kosmetik dulu yang ditanyain.

Padahal kalau menurut saya pribadi, pertama kali yang harus diperhatikan kalau kita mulai aware tentang penampilan adalah skincare. Mengapa skincare?

Mari dipikirkan lagi. Mau sebagus apapun kosmetiknya, kalau dasar kulitnya ga sehat, bagaimana bisa riasan menjadi sempurna? Bisa sih disempurnakan, menjadikan make up sebagai topeng. Hmm, tapi maukah kita begitu? Kulit tidak dirawat, hanya ditutupin terus, lama kelamaan justru akan semakin rusak.

Nah, jadi kalau memang serius untuk tampil beda, ingin tampil lebih menarik, langkah pertama yang harus kita lakukan adalah merawat diri dulu. Make up/kosmetik itu belakangan, dia hanyalah hiasan dari kecantikan yang udah kita semua miliki sebagai wanita *cieeeh

Merawat diri itu gampang gampang susah sih. Yang harus diperhatikan adalah komitmen dan kesabaran. Kita harus benar-benar komitmen untuk konsisten selalu merawat diri kita. Ga harus ke pusat perawatan kecantikan, klinik, atau dokter kulit. Ga harus mahal. Bisa kita lakukan dengan perawatan alami murah meriah, seperti yang pernah saya bahas juga di sini misalnya, atau googling aja banyaaaak banget kok cara perawatan tubuh dan wajah yang murah meriah, aman, dan alami, dan ga mungkin saya tulis di sini satu per satu.

Oke, sekarang lanjut ke langkah paling dasar untuk merawat diri kita. Mungkin ada yang pernah baca tentang ini di post saya duluuuu sekali, tapi gapapa lah yaa saya ulangi lagii ;)

Pertama, jaga kebersihan. Yahh, mandi dua kali sehari paling nggak, hahaha. Itu udah dasar banget lah yaa, dari kecil juga udah diajarin sama ortu buat mandi pagi dan sore. Scrubbing mungkin seminggu sekali, buat angkat sel kulit mati atau kotoran yang tersisa dari sabun di badan.
Buat wajah juga sama. Harus cuci muka minimal 2 kali sehari. Kalau kamu suka keluar rumah, apalagi juga pakai make up, bersihinnya harus ekstra. Kalau saya sih, selain dua kali sehari yang wajib itu, setiap habis keluar rumah saya selalu bersihin muka, minimal pake sabun cuci muka kalau ga make up an. Kalau make up an ya pake cleansing oil atau cleansing milk, sabun muka, dan toner. Itu yang wajib yah..
Yang ga wajib ada lagi nih, yaitu scrubbing muka exfoliate pake peeling gel atau semacamnya. Itu untuk jaga kulit wajah terbebas dari kulit mati yang menumpuk, sisa-sisa kosmetik atau skincare yang tersembunyi. Ini wajib, untuk cegah jerawat. Tapi kalau lagi berjerawat, jangan scrubbing dulu yah, bisa malah iritasi^^

Kedua, lembabkan! Minum air yang cukup. Selain itu boleh ditambah pelembab dari luar, misalnya kalau kulit badan, rajin pakai body lotion tiap habis mandi (saya masih sering lupa ini). Sekarang banyak pilihannya buat lembabin badan, ada body lotion, body butter, body cream, body oil. Belum sabun mandi juga banyak kan yang kandungannya untuk melembabkan..
Untuk wajah, juga jangan lupa pakai pelembab. Karena kalau wajah kita kelembaban terjaga, insyAllah ga akan terlalu berminyak banget kulitnya, karena dia terhidrasi dengan baik juga. Kosmetik juga bisa menempel dengan lebih sempurna^^

Ketiga, protection! Udah pada tau kan kalo cahaya matahari sekarang itu sangat berbahaya untuk kulit? Padahal dulu waktu SD dapat pelajaran sinar matahari pagi bantu mengubah provitamin D menjadi vitamin D. Nah, sinar matahari siang-sore itu yang berbahaya. Bisa bikin kering, kulit terbakar, bahkan kena kanker! Ga mau kan? Jadi, kewajiban kita lah untuk melindunginya. Pakai sunblock di wajah dan badan secara merata. Jika perlu, ulangi pemakaiannya kalau sedang beraktivitas di luar ruangan dalam jangka waktu lama.

Kalau saya pribadi, walaupun sekarang banyaaak sekali bertebaran produk 3 in 1 semacam BB Cream, CC Cream yang mengandung kosmetik, tabir surya, sekaligus moisturiser dalam satu wadah, saya tidak pernah skip pelembab dan sunblock saya. Skincare dari kosmetik terdengar kurang 'benar' aja sih bagi saya, hehehe

Nah, karena ini judulnya essential, saya kira tiga itu saja cukup yah.. Pembersih, pelembab, dan perlindungan dari sinar matahari. Kalau masalah masker, serum-seruman dan lain-lain itu udah tambahan, istilahnya perawatan yang lebih intense, bukan dasar lagi yah. Pokoknya tiga hal di atas dilakukan secara rutin setiap hari, insyAllah kulit sehat bisa didapat, cantik jadi lebih maksimal^^
Sekalian, kalau udah bisa rutin begitu, kita belajar untuk menjaga jadwal, menjaga komitmen dan belajar sabar. Hehehe..

Sampai jumpa di part selanjutnya^^
Best Regards,
xoxo

Sunday, 13 April 2014

Ini post ga jelas,skip aja lebih baik

Ga bisa bayangin deh gimana rasanya pasangan suami istri yg LDR,apalagi kalo udah ada anak. Ini saya baru gini aja nyeseknya yaaa ampuuun...

Jadi ceritanya, ini pertamaaa kali banget saya pergi jauh sendirian. Emang sih ada sodara juga di sininya dan saya numpang nginep situ berapa hari. Ini saya ga betaaah banget, hati pengen banget cepet pulang entah itu ke Surabaya atau ke Jember. Kebayang aja biasanya saya di sini pasti ada bapak sama ibu juga, nah ini sendiri.

Bukan karena apa-apa. Sodara di sini baik-baik banget, cuma mungkin saya belom kebiasaan aja kali yaa di sini. Di sini saya ga ngapa-ngapain banget, jadi bingung mau ngapain buat membunuh waktu. Hasilnya, 24 jam rasanya super duper luamaaaa sekali. Bahasa yg ga efektif ya, se-gak-efektif waktuku di sini.

Kemaren sih masih ada mas yang kebetulan kerja di kota ini juga dan menghabiskan weekend di rumah sodara ini juga. Tapi justru bikin saya metal abis (baca: mellow total). Saya jadi inget, saya dan mas udah besar-besar. Mas udah berkeluarga dan kerja di luar kota. Istilahnya, udah hidup mandiri dan 'lepas' dari bapak-ibu. Kangeeeen banget zaman-zaman dulu kita masih kecil-kecil, masih suka berantem.

Dan 2 hari bareng mas sukses bikin aku makin kangen zaman dulu. Karena mas otomatis sama saya terus, ga ada anak dan istrinya, jelas kita cerita" flashback zaman dulu. Dan rasanya kaya kita balik zaman dulu, zaman mas belom nikah, aku masih sekolah, kita suka main berdua. Ini mas udah pulang,balik ke kosnya lagi. Saya sadar kalo momen bareng keluarga itu berharga banget banget. Huhuhuuu, kaaaan metal lagi kaaan. Ini baru saya sama mas ya, gimana istri sama anaknya yg harus LDR?ketemu cuma berapa hari aja dan ga tentu berapa bulan baru bisa ketemu lagi?

Balik lagi deh ke inti saya nulis ini. Saya jadi sedih, waktu saya sama ortu makin habis. Entah karena saya harus kerja, atau udah nikah dan nantinya ikut suami, atau nanti kalo ortu udah ga ada (ya Tuhan, jangan dulu yaa). Seumur-umur, selama saya kuliah di Surabaya pun saya ga pernah se mellow ini. Oke, pernah, tapi kali ini lebih parah.

Dan hal ini membuat saya banyaaak berpikir. Mungkin karena saya kengangguren juga ya, hehehe. Singkat cerita, LDR itu ngga enak. Paham deh pikiran temen" saya yg balik ke kampungnya dan mau cari kerja di sana aja. Tapi emang sih, ga mungkin juga selamanya kita di 'zona nyaman' nempel dalam pelukan dan rasa aman yg ditawarkan orang tua. Cepat atau lambat, kita akan dilepas juga. Aduuuh mental gueh gini banget sih.. mental tempe cuy!

Ini sebenernya saya udah mau nangis bombay aja, cuma saya malu sama sodara di sini kalo tiba-tiba nangis gajelas,kekeke

Sebenernya saya masih belom puas nih nulis mengungkapkan kegundahan hati. Tapi ga akan ada puasnya dan ga akan hilang ini gundah gulana sampai nanti saya kembali ke Surabaya. Atau mungkin sampai Jember?

Oke, sekian

Monday, 24 March 2014

IBB Make Up Challenge March 2014 Natural Glow

Halooo~~ #ngos-ngosan

Aduhhh, saya udah pesimis aja ga bisa ikutan MUC bulan ini yang notabene okeokeokeee banget! Gimana ga oke kalo IBB MUC Maret kali ini featuring Menard Indonesia dan hadiahnya bikin ngiler banget booook..


Entah yaa, blogpost saya ini dianggap ato ngga, tapi gapapalah yaa coba submit, kali aja beruntung.. Dan karena keburu waktu bangeet, saya cuma sempet bikin 2 look ajah, padahal boleh bikin sampe 3 lohh :(

Langsung aja deh yaa, this is it the Natural Glow Look versi saya, hihihi


Look pertama ini ceritanya pengen tanned glow gituu, makanya saya lebih dominan pake shading di sini. Saya selalu sukaa banget liat model-model yang kulitnya tanned dan bercahaya gituu, cantik nan seksiii hihihii

Kalo look yang kedua ini foto lama sih, tapi gapapa kan diikutin sekarang?


Kalo di look kedua ini, pengennya bikin kulit glowing seperti baby, semoga cukup oke lah yaa --"

Buat yang pengen ikutan, ayoo buruan..kayanya ini hari terakhir deh.. Buka aja website Indonesian Beauty Blogger di post tentang MUC kali ini di sini

Kayanya post saya kali ini singkat padat dan ga jelas sekali yahh... Saya keburu waktu banget nihh, akhir-akhir ini hari-hari yang hectic dari pagi sampe malam, cuapek sumpah.. Tapi MUC kali ini memberi angin segar ditengah keribetan belakangan ini.

Thank you guys yang udah mampir^^

Saturday, 22 February 2014

IBB MUC February 2014 - Summer Fairytale

Halo haloo semuanyaa.. Assalamualaikum..

Aduhh, saya excited banget nih nulis pos kali ini karena saya ikutan Make Up Challenge yang diadakan oleh Indonesian Beauty Blogger berkolaborasi dengan Etude House Indonesia. Siapa sih yang gatau Etude House? Dia adalah brand Korea favorit saya, yang produknya berkualitas dan packagingnya biasanya lucu-lucuu sukaaa banget. Makanya, saya excited banget ikutan IBB MUC kali ini.

Sebenernya ikutan MUC aja saya udah seneeng karena kasih kesempatan berkreasi dengan make up dan ada gregetnya gitu kan judulnya challenge. Tapi MUC kali ini luar biasa bangeet. Hadiahnya ga tanggung-tanggung, yaitu produk senilai 2 juta rupiah untuk 2 orang pemenang. Wow banget kaaan...


Nah, tema Summer Fairytale ini ada banyaaak banget di kepala saya. Ada peri-peri, putri-putri, ratu jahat, makhluk jadi-jadian, dan sebagainya. Buanyaaak deh pokoknya. Tadinya sih, saya pengen bikin look ratu jahat terinspirasi ratu di film Enchanted, yang ini lohh..

source: google
Nah, tampaknya saya ga bisa muka jahat tegas begituu.. Hasilnya:

ekspresi saya kurang fierce
Apa karena lipstik kurang merah? ahh, pokoknya masih kurang oke lah inii :(
Malah kata kaka ipar saya, bibir saya kayak tweety di make up ini OTL

Nah, jadilah saya bikin look lain lagi, kali ini ga jahat-jahat deh..

Jadi, ceritanya saya ganti konsep. Saya jadi putri bunga cantik dan baik hati tapi pemalu :3 Hahaha, saya baca deskripsi itu jadi malu beneran. Ahh, pokoknya jadi putri yang baik hati dan tidak sombong deh..





Oke, cukup sudah yaa, kalo saya upload banyak-banyak bisa berubah jadi galeri foto ini blog.. Oh ya, saya jadi mikir, yang jadi ratu tadi gagal karena efek dolly eyes nya softlens apa yaa?? Wahh, harusnya di look kedua saya pakai softlens ituu.. Tapi tadi pas bikin look kedua sambil ngurusin keponakan mau tidur, jadi ga bisa pake softlens deh ._.

Saya tulis list adonan make up saya yahh ^^
Base:
Holika Holika Pore Sea Stem Pore Cover Balm
Etude House Nymph Baby Glow Balm #Pink Beige
Make Over Perfect Cover Creamy Foundation #1 Rich Almond
Ristra Finishing Powder #2 Soft Honey Beige

Eyes: 
La Tulipe Eyeshadow Base
Silky Girl Funky Eyelights Pencil #Sky Blue
Silky Girl Double Intense Duo Eyeshadow #7 Golden Jade
Maybelline Pencil Liner #brown
Etude House Drawing Eye Brow #Grey (Queen Look)
Viva Eyebrow Pencil Brown  (Princess Look)
Ageha Midnight Black (Queen Look)
D'Eyeko False Lashes Adi Adrian #2 (Queen Look)
D'Eyeko False Lashes Cherrybelle #You are Beautiful (Princess Look)

Cheek:
LT Pro Perfecting Eye Colour #EM 07
Wardah Eyeshadow G (for shading)

Lips:
Dear darling Tint #2 (Queen Look)
Wardah Eyeshadow M

Mau ikutan MUC juga? Klik aja di sini buat lihat ketentuannya dan selamat bersenang-senang bikin make up look fairytale kamuu^^ Jangan lupa, batas terakhir submission udah diperpanjang sampai tanggal 6 Maret, jadi jangan sampe ketinggalan yahh...

Semoga beruntung deh..
Best Regards,
xoxo

Pop Lips + Pictorial

Assalamualaikum^^
Halo-haloo.. Wah, weekend gini Surabaya hujan deras.. Petir menyambar-nyambar, serem deh ._.
Jadilah, saya melakukan segala aktivitas di rumah, ga kemana-mana. Daan akhirnya kepikiran bikin pop art make up, tapi kali ini lip make up doang.

Yang udah beberapa waktu ngikutin blog ini, pasti udah pernah liat make up play waktu itu dengan tema Pop Art (yang belum liat, silahkan tengok dulu di sini), tapi waktu itu pop art nya lebih ke make up wajah aja, bibirnya hanya simple red lips gituu.. Nah, kali ini saya ingin fokus ke bibir ajah..

Let's start..

What you need: red lipstik, merah gelap gapapa tapi lebih oke merah terang kayaknya.. Mungkin kalo punya pigment warna putih, eye shadow putih face painting putih, bisa dipakai, tapi kalo saya punyanya eye pencil putih, terakhir yang dibutuhkan adalah apapun yang berwarna hitam pekat. Saya pakainya gel liner

Pertama-tema, siapkan bibir yang mau diwarnai (yaeyalah, masa lip make up yang disiapin kuping?), kalau bisa di set pake concealer dan bedak. Ga juga gapapa sih, yang dipakai warna merah gonjreng juga kan, jadi pasti keliatan lah warnanyaa..

Sayaa ga pake lip concealer sih, hanya dikasih foundie dikiit aja :p
Kemudian blok bibir dengan lipstik merah. Kalau merahnya cerah
tambah ciamik inii ._.
Ngeblok warna merah itu agak susah sih, karena 'ngepot' dikit udah keliatan beraantakan bangett.. Jadi harus hati-hati yaa, tangannya harus stabil dan yakin bikin garisnya^^


1. Bikin outline warna putih pake pensil mata putih itu. Saya langsung pake pencil itu, karena kalau pakai pensil langsung, hasilnya sangaaat sheer, jadi kalo salah garis ga kliatan.
2. Pakai cotton bud, colek dikir pensil putihnya, kemudian bubuhkan ke dalam outline yang tadi dibikin.
3. Tambah layer sampe dapet ketebalan yang diinginkan. Warna putih ini tujuannya untuk kasih efek highlight pada bibir, seolah kena cahaya dan berkilau gitu lohh..
4. Bikin garis bibir pakai eyeliner hitam. Ini harus hati-hati banget, karena sama kayak apply lipstik merah tadi, kalau doi salah garis, susah banget deh ngilanginnya dan tampak berantakan (kayak saya yang rapi aja :p)

Garis hitam itu biasanya keliatan kan di komik-komik amrik, yang segala garis-garis di wajah tampak tegas berwarna hitam. Nah, Pop Art make up saya kali ini, niru begituu..


5. Outline hitam jadi full seperti itu. Kalo garis hitamnya bisa lebih tipis dan rapi, lebih bagus hasilnya. Sayang saya belum bisa jago bikin garis-garis ._.
6. Lalu buat garis-garis hitam lagi di dalam bibir, untuk kesan garis-garis kerutan bibir.
7. Bila perlu, tambah lagi layer highlight warna putih supaya lebih terlihat kontur bibirnya.
----- Selesai deh -----

Ini hasilnyaa^^
Maaf yaa hasil saya belum rapi. Ini pictorial pertama saya, semoga cukup informatif yahh.. Yang pengen kasih kritik dan saran, boleh banget kasih jejak di Comment bawah. Apalagi kalau mau follow saya juga :3

Best Regards,
xoxo

Friday, 21 February 2014

Posisi

Menurut Kamus Besar Bahasa Indonesia, posisi bisa berarti letak, kedudukan, dan jabatan. Kali ini saya tidak membahas posisi sebagai letak/kedudukan, melainkan posisi dalam arti jabatan.

Akhir-akhir ini beberapa kali saya menemukan link yang di share di socmed mengenai walikota Surabaya, Bu Risma. Saya sendiri bukan pengamat berita, politik, bahkan nonton tv saja saya jaraaang banget. Saya juga ga pernah ngikutin aktivitas Bu Risma lagi apa untuk rakyat dan lain sebagainya, tapi saya pernah melihat sosok orangnya di koran atau mendengar namanya disebut di radio. Dan begitu saja cukup membuat saya kagum dengan beliau.

Beliau seorang walikota yang sederhana, tidak pernah mencitrakan dirinya ini-itu, koar-koar beliau mau melakukan program kerja apa, berjanji ini-itu. Dalam berpenampilan pun sangat sangat sederhana. Bagaikan bumi dan langit kalau dibandingkan Ratu Atut yang waktu itu sempat heboh di muncul berita. Duluu pernah saya lihat di tv ada tren kerudung ibu camat, ibu bupati, ibu presiden dan seterusnya (entahlah namanya apa sih sebenernya) yang intinya semakin tinggi 'judul jabatannya' semakin besar cepolnya. Yang biasanya para pejabat itu pake jilbab yang diikat di leher dan poni kelihatan lalu ada bentuk cepol buesar itu lohhh (semoga kalian paham maksud saya ._.) Nah, Bu Risma ini ga begitu, beliau berjilbab 'blusukan' yang praktis, cepol bisa dibilang ga ada.. Yaa rambut beliau sendiri kali ya yang diiket seadanya lalu dikerudungi gitu. Pokoknya suederhana sekali lahh...

Membaca beberapa tulisan blogger atau artikel mengenai beliau, saya ikut terharuu mengetahui kesedihan beliau menjadi pemimpin, kesulitan dan beratnya beban yang beliau pikul. Apalagi yang sampai beliau dibilang 'ngurusin anak orang lain, anak sendiri ga diurus', ya Tuhaaan, kalimat seperti itu jelas menyakitkan sekali bagi seorang ibu. Saya kagum dengan ketegaran beliau dan kepercayaannya kepada Tuhan. Dan begitulah sosok pemimpin yang tepat menurut saya.

Kebetulan, skripsi saya kemarin mengenai kepemimpinan. Menurut Islam, jabatan pemimpin tidaklah untuk diminta. Bahkan, jabatan itu dilarang diberikan kepada siapapun yang meminta. Ada hadis yang mengatakan bahwa jika kita meminta sebuah jabatan, saat itulah jabatan itu akan terasa berat bagi kita. Sedangkan ketika kita tidak meminta jabatan tersebut, Tuhan lah yang akan membantu kita menjalankan amanah tersebut.

Dari begituuu banyak skandal politik (alaaahh, kayak tau-tau aja nih) saya rasa hadis tersebut terbukti benar. Begituu banyak orang yang berkoar-koar, berjanji ini itu jika dia diberi jabatan X,  pada akhirnya dia melakukan hal yang menyimpang, yang tidak sesuai hukum dan merugikan banyak orang. Menurut saya sih, karena ketika seseorang meminta suatu jabatan, pasti 'ada udang di balik batu'. Apalagi yang sampai menghalalkan begitu banyak cara untuk mendapat jabatan tertentu, pasti kalau udah 'jadi' dia cari 'kembalian' ya kan? cmiiw..

Coba dipikir, kalau ada seseorang yang tidak berharap mendapat jabatan tertentu, lalu dia diberi jabatan tersebut. Pasti dia merasa berat memikul tanggung jawab besar itu, takut mengecewakan, takut menyalahgunakan amanah. Pada akhirnya dia selalu berhati-hati dalam bertindak dan mengambil keputusan, selalu meminta pertolongan dan petunjuk Tuhan setiap saat, saking takutnya salah. Di situlah, janji Tuhan untuk selalu membantu hamba-Nya yang meminta pertolongan.

Kalau menurut saya, posisi atau jabatan itu berat. Bahkan bisa dibilang cobaan bagi manusia. Ketika posisimu di atas, siapa sih yang tidak merasa senang? Yang tidak bangga? Nah, itu rawan kesombongan. Rawan berbuat menyimpang. Saya jadi mikir kadang-kadang, PD banget itu orang-orang yang mencalonkan diri jadi anggota DPR, Wapres, Presiden. Emang yakin sanggup memimpin segini banyak rakyat Indonesia? Yakin bisa menjaga amanah yang berat ini? Ingat, jabatan ga berhenti di dunia, melainkan sampai akhirat nanti masih harus dipertanggungjawabkan.

Ah, kebetulan tadi sore leyeh-leyeh saya denger eyang kakung lihat berita tentang Akil Mochtar, ketua MK yang seharusnya menjaga keadilan di negara ini. Dia aja 'nyelewengin' tugasnya, apalagi bawahannya? Ah, saya sok tau berita banget nih, sekali lagi cmiiw yahhh...

Nih, ayat tentang perintah menegakkan keadilan, saya lampirkan supaya lebih keren:
4:135   :    Wahai orang-orang yang beriman! Jadilah kamu penegak keadilan, menjadi saksi karena Allah, walaupun terhadap dirimu sendiri atau terhadap ibu bapak dan kaum kerabatmu. Jika dia (yang terdakwa) kaya ataupun miskin, maka Allah lebih tahu kemaslahatan (kebaikannya). Maka janganlah kamu mengikuti hawa nafsu karena ingin menyimpang dari kebenaran. Dan jika kamu memutarbalikkan (kata-kata) atau enggan menjadi saksi, maka ketahuilah Allah Maha Teliti terhadap segala apa yang kamu kerjakan

Yahh, apalah saya ini menulis beginian.. Tapi semoga bermanfaat yahh..

Best Regards,
xoxo

My Favourite Moisturising Routine

Assalamualaikum...
Haihaiii^^ Setelah sebelumnya saya menulis tentang Face Cleanser Favourite saya, kali ini saya ingin membahas rangkaian produk pelembab favorit saya.. Mengapa pelembab? Mengapa bukan sunblock, bedak, atau lainnya?

Bagi saya, hal yang paling penting untuk kulit saya adalah pembersih dan pelembab. Dan alhamdulillah saya sudah bertemu dengan produk yang sangaaat saya suka untuk dua hal tersebut. Sunblock/sunscreen juga penting banget sih, tapi saya belum punya produk favorit. Hmmm, sementara ini masih suka switch dari satu produk ke produk lainnya, ganti-ganti dan coba-coba produk lain saat kehabisan. Mungkin nanti kapan-kapan saya menemukan yang cucok dan bikin saya ga bisa ganti, baru akan saya bahas di sini^^

Oke, let's start...

Sudah buanyaaaak banget beauty blogger yang bahas produk ini di blognya, tapi ga apa kan saya juga review versi saya sendiri? Saya suka suka suka banget sama rangkaian produk Hada Labo. Awalnya dulu waktu dia belum masuk ke Indonesia, pernah ngincipin punya temen yang beli kemasan share in bottle gituu. Dan iya, dulu emang terasa kenyal gitu kulit wajah saya setelah pakai, tapi mungkin karena cuma coba sekali-dua kali aja, saya jadi ga tertarik buat beli sendiri. Mana mehong gilak kan kalo beli yang dari Jepang ituu... Menurut saya waktu itu, untuk pelembab aja ga perlu lah yaa beli sampe mahal-mahal dan impor segala..

Sampe suatu hari ada kabar gembira Hadalabo masuk ke Indonesia. Dan di Surabaya waktu itu baru ada di beberapa tempat. Temen saya excited banget, bela-belain ke tempat (dimana saya lupa, apa JMP yah?) yang kabarnya Hadalabo lengkap baru ada di sana aja. Dan saya juga lupa dia beli apa aja waktu itu, saya belum tertarik untuk cobain.

Sampai akhirnya pelembab saya habis (waktu itu ganti-ganti antara Olay white radiance sama Clean n Clear moisturiser), saya coba beli Hadalabo lotion. Saya beli seri Gokujyun for dry to normal skin. Awalnya biasa aja sih, emang suka sama acara tepuk-tepuk muka dan lotionnya terserap dan efek 'mochi-mochi' terjadi (walaupun ga heboh kayak iklannya). Lama-lama saya ngerasain kulit saya pakai lotion itu cocoook banget, jadi luembab ga bikin oily, bersih, lembut, halus (uwooo, amazing banget yak :3) pokoknya suka!

Ini lohh iklannya, efek mochi-mochi yang bikin kulit kenyal sampe kayak jelly
 itu ga terjadi segitunya sih kalo di saya ._. 

Lalu, bagaimana tekstur lotionnya?? Sabar-sabar, bahas packaging dulu yah...

Kemasan tampak depan

Kemasan tampak belakang
Lotion ini dikemas dalam botol plastik ukuran 100ml warna putih full, yang berwarna hanya tulisan label yang berisi nama produk, ingredients, cara pakai dll. Untuk kemasan plastiknya, sebenernya aman yah kalo ma dibawa kemana-mana karena aman dari pecah, tapiii...


Model tutup seperti ini yang tidak meyakinkan saya dia travel friendly. Model tutup flip begitu menurut saya rawan terbuka sendiri apalagi kalo ditaruh wadah make up yang biasanya full barang dan dibawa pergi kan keguncang-guncang. Atau kalaupun ga terbuka, saya takut aja cairannya ngrembes, kan cair bangeeet...


Itu lotionnya yang bening saya kasih tanda panah. Cair hampir kayak air, bening, ga berbau. Cara pakainya tinggal di tuang ke telapak tangan gitu, lalu ditepuk-tepuk di wajah. Kalau saya sih suka nepuk-nepuk dan nutup muka pakai tangan sampai di bener-bener meresap.

Awalnya saya hanya pakai lotion ini saja sebagai pelembab. Hingga suatu hari kulit saya terasa kasar, kering banget waktu itu sepulang dari rumah Jember. Mungkin karena perbedaan suhu yang cukup drastis antara Jember dan Surabaya, sampai bikin kulit saya kering banget. Jadilah saya coba beli Hadalabo Milk sebagai tambahan pelembab dan foaming wash supaya saya bisa cuci muka sekalian melembabkan kulit wajah.




Bentuk botolnya persis sama dengan lotionnya, hanya berbeda tulisan di labelnya. Milk ini juga sama, ga ada bau apapun, tapi warnanya putih susu.

Cara pakainya pun saya samakan, dengan ditepuk-tepuk di muka. Hanya saja, teksturnya yang lebih pekat daripada lotion, menurut saya membuat milk ini lebih lama diserapnya. Saya pakai milk ini ga setiap hari, melainkan hanya saat kulit saya terasa kering banget.




Botolnya Hadalabo banget deh, dilengkapi pump diatasnya untuk ngeluarin foam/busa nya.


Makenya gampang banget, tinggal ditekan pump nya lalu usapkan busanya ke wajah. Kalo saya sih 1-1,5 pump udah cukup banget. Kita pijat wajah menggunakan busa itu. Dibilasnya guampang dan setelah dibilas terasa banget kulit wajah lembab. Ga ada efek ketarik, ga ada rasa keset-keset gimana. Lembab.

Pernah beli foaming wash ini sama temen saya, dia komentar 'bukannya lebih hemat yang facial wash biasa? Kan bisa dibikin busa jugaa.. Kamu beli ini sama aja beli busa dong?' Hmmm, akhirnya saya coba juga sih facial wash yang biasa. Lagipula pembersih yang bentuk ini emang susah carinya, di Surabaya saya baru nemunya di Bonet doang..

source: Google
Ga apa yaa aku ambil dari inet ajaa, karena udah males bangkit ambil sabun ke kamar mandi dan foto-foto.. Maap yahh atas kemalasan sayaa..

Dia modelnya kayak pembersih biasa. Tinggal ambil dikit ke tangan, lalu diusap-usap sampe keluar busanya, baru diusap ke wajah. Tadi baru saya coba gosok-gosoknya pakai shower puff, bisa bikin busa banyak juga ternyata, tapi karena pakai puff gede, yaa ga buanyak juga sih. Mungkin kalo pake cleansing net bisa dapet buanyak ya busanya.

Saya personally lebih prefer facial wash yang pump. Lebih higienic aja rasanya, dia bentuk pump ada di kepala botol dan ada tutupnya, jadi meminimalisir kuman-kuman di kamar mandi masuk. Sedangkan kalo yang model tube biasa, kan lubangnya di bagian bawah (kok agak ga enak ya bahasanya), gampang terendam air kalo bak mandi penuh, ah pokoknya kurang sreg aja lah kalo yang tube biasa. Tapi emang lebih murah daripada botol pump sih ._. Masalah efeknya ke kulit samaan kok, sama-sama lembut dan melembabkan juga^^

Oke, kayaknya cukup sekian deh review kali ini tentang moisturising routine favorit sayaa :3
Best Regards,
xoxo