Catatan Surabaya

Assalamualaikum.. Gimana nih kabarnya di minggu pertama segala rutinitas kembali ke semula? Akhir-akhir ini Surabaya diguyur hujan terus. Setiap menyentuh waktu dhuhur, mendung sudah mulai mempersiapkan diri menutupi kota. Jam-jam ashar, biasanya udah gelaaap banget, disertai guntur kadang keras kadang kalem. Hujannya sih deres ga deres yah, tapi lamaaa turunnya. Bikin betah banget tiduran dan malas-malasan.

Tapi sayangnyaa, masih ada satu kewajiban yang belum selesai. *Udah sadar ada kewajiban, masih aja pura-pura lupa nih, kekeke

Anyway, dipikir-pikir lama juga ya aku udah domisili di Surabaya. Kota kelahiranku, tapi bukan kota aku beranjak dewasa. Bisa dibilang aku merantau di kota ini, walaupun yahh ga merantau-merantau amat sih. Keluarga banyak di sini juga, kos juga nggak. Hahaha.. Tapi jauh dari orang tua iya.

Kalau mau flashback, dulu emang aku pengen banget merantau ya ke Surabaya dan awal mula merantau ya waktu kuliah. Padahal dulu ga jelas juga mau kuliah apaan, pokoknya di Surabaya. Banyak sekali tes ujian masuk universitas yang aku ikuti, habisnya cita-citaku juga ga jelas, jadi random aja milihnya.

Hehehe, ga random juga sih. Ada satu jurusan yang aku pengen, cuma ga yang 'harus itu!' sekedar pengen, tapi tetep cari alternatif jurusan lain kalo-kalo ga kesampaian. Alternatif lainnya itu yang random. Dan bener aja ga kesampaian dan yang dapet malah alternatif-lain-yang-random itu. Pertimbangan aku milih alternatif-alternatif jurusan, selalu bidang yang lumayan aku suka atau yang memungkinkan bisa masuk profesi apa aja atau ortu yang pilihin. Hehehe..

Nah, sejak kuliah di Surabaya ini pula aku mulai sadar begitu besaaaaarnyaaaaa peran orang tua di kehidupan kita. Ajaibnya, alternatif-lain-yang-random dan aku ketrima pun adalah pilihan ortu yang digerakkan oleh Tangan Tuhan nunjuk jurusan ini harus kumasukkan dalam pilihan. Jadi, legowo aja menerima aku keterimanya di jurusan ini, mungkin emang Tuhan yang mengarahkan, insyAllah.

Dulu perjalanan pencarian universitas, hampir setiap sabtu bapak saya mengantar ke Surabaya. Kadang beliau sopiri sendiri, kadang bawa sopir. Terus minggunya pulang lagi. Tak terhitung berapa formulir pendaftaran yang beliau belikan. Oke, ini agak lebay, bisa dihitung tapi aku udah lupa ada berapa. Yang jelas, terasa sekali pengorbanan beliau untukku, putrinya yang selama ini sering melawan, sering bohong, sering nakal, hehehe. Sampai sekarang pun kalo ingat-ingat itu, aku masih terharu banget. Ini udah hampir 5 tahun yang lalu lohh..

Di Surabaya pula aku mendapat banyaaak sekali pelajaran hidup. Belajar menjadi lebih dewasa, menerima apapun yang terjadi pada kita dengan lapang dada *tsah. Tapi tapii, aku ngerasa bersyukuuuur banget keterimanya di jurusanku sekarang.

Jadi, aku kuliah di jurusan ekonomi syariah. Dulunya sih mikir yah, jangan-jangan temen-temen kuliahku ntar pada pake jilbab besar-besaaar, pada pinter bahasa Arab, pada ngerti banget agama.. Secara dulu aku ga terlalu ngerti agama, sekarang pun bisa dibilang masih pas-pas an juga pengetahuan agamaku. Intinya, dulu sempet takut n parno ga cocok sama temen kuliahnya. Tapi alhamdulillah, aku ketemu sama temen yang baik-baik. Dan ternyata jurusanku ga gitu-gitu amat, yaa biasa aja seperti mahasiswa pada umumnya, walaupun menurutku mereka cukup jago-jago gitu pemahaman agamanya.

Yang bikin aku bersyukur, aku kuliah di sini ga cuma dapet ilmu teori ekonomi, tapi juga banyaaaak banget pengetahuan Islam yang baru. Selain dari kuliah yang sering nyerempet-nyerempet ke-Islam-an, juga dari dengerin obrolan temen-temen. Alhamdulillah deh, semoga barakah yaa ilmunya dunia-akhirat. Emang sih, mungkin masih banyak kekuranganku dalam aplikasi pengetahuan Islam itu, masih banyak juga yang belum aku tau. Tapii kita ga berhenti belajar kan ya??

Surabaya. Walaupun hanya 5 tahun aku di sini, sangat sedikit porsinya dalam hidupku selama 22 tahun ini, tapi cukup menjadi saksi dalam banyaaak perubahan diriku. Entah ya perubahan apa aja, tapi aku cukup merasakan aku sekarang dengan aku 5 tahun yang lalu cukup berbeda. Seenggaknya perbedaan usia lah yaa *yaiyalah*.

Surabaya kota yang ngangeni sih. Rame, tapi ga rame banget kayak Jeketi ato kota-kota besaaar lainnya. Suasananya pun bersahabat denganku yang notabene ga terlalu suka dingin-dingin. Karakter orang di sini juga beda dan aku suka. Ga ribet gitu orang-orangnya, tapi masih peduli dengan orang lain juga. Ibarat kata, mereka care tapi ga lebay. Mereka peduli orang lain, ga suka ikut campur urusan orang lain. Menurutku lohh yaaa.. Pokoknyaa, Surabaya selalu di hati deh.

Tulisan ini mungkin random banget yah, tiba-tiba aja nulis beginian, kayak mau ninggal kemana aja. Hanya sharing aja sih, aku gatau habis ini aku bakal tetep di sini atau merantau ke tempat lain atau malah back to hometown. Jadi paling gak, aku udah nulisin pesan dan kesan buat Kota Pahlawan iniii^^

Makasih buat yang berkenan mampir dan mau membuang waktunya baca tulisan ini sampe habis. God bless you guys...
xoxo

3 comments:

Hati yang Kuat

Saat diri ini mantap Dengan hati yang kuat Untuk meninggalkan aku yang dulu Lekas pegang erat keinginan itu Ingat, niat baik sanga...