Skip to main content

Sewing Class (Background Story)

Assalamualaikum..
Hai semuaa.. Sejak hari ini saya ingin tiap jumat/sabtu rutin nulis semacam diari tentang kelas menjahit yang saya ikutin. Ini hari pertama saya ikut kelas menjahit dan... IT WAS FUN! Kok tiba-tiba saya ikut kelas menjahit? Kok bukan kelas make up atau salon? Hahaha, oke saya cerita dulu yaa *ge er banget, kaya ada yang mau baca aja :p*

Bener sih, saya sukaa banget make up mainan alat lenong. Tapi saya rasa itu passion yang sampai saat ini hanya untuk konsumsi hobi saya aja. Sedangkat menjahit, saya pikir adalah my another passion that can be used for others. Nah, gegara sekarang status saya masih jobseeker dan belum meningkat menjadi officer, saya pengen isi waktu dengan hal-hal berguna. Minimal, saya pengen punya hard skill yang siapa tahu bermanfaat untuk hidup saya kelak. Pilihan saya jatuh pada skill menjahit.

Kebetulan, sekitar dua tahun ini saya punya bisnis kecil-kecil-an produksi dan jual sarung tangan motor praktis yang built-in di motor. Susah bayanginnya? Saya juga susah jelasinnya. Intinya, sekitar 2 tahun ini saya mempunyai penghasilan dari dunia jahit-menjahit yang walaupun ga seberapa hasilnya, tapi dia masih stabil berjalan. Kemampun menjahit saya juga ga seberapa, inipun saya belajar otodidak karena terpaksa ga nemu penjahit yang mau menjahitkan dengan upah 'standar' saya. 

Setelah lamaaa saya bisanya menjahit sarung tangan, mulai melebar saya pengen bisa bikin semacam pouch. Saya youtube-ing, dapet tutorial, tapi jadinya ga keren. Bisanya saya pakai jadi kantong buat mukena, hihihi

Tapi ga berhenti di situ, saya pengen bisa jahit lebih dari sekedar sarung tangan. Karena saya katrok dan gatau les modes di Surabaya yang ekonomis dan praktis dimana, saya minta tolong diajarin mbak penjahit langganan saya. Awalnya sih, karena saya pengen jahitin baju, tapi mbak penjahit suka lamaaa banget selesaiinnya. Si Mbak dengan senang hati mengajari saya dengan singkat dan padat, tapi saya sendiri yang sungkan karena jadi sering mengganggu waktunya. Dari belajar sama si Mbak, jadilah sepotong kemeja dan sepotong rok. Bangga sekali rasanya, walaupun jika dikira-kira, hasil kerja saya di situ cuma 60%, hehehe

Setelah beberapa lama, saya pengen lagi punya sebuah model rok. Sebenernya banyak sih dijual di pasaran, tapi saya pikir, di pasaran itu banyak juga yang ga sesuai keinginan saya, tapi kalau jahitin ke mbak penjahit, pasti luuuaaamaaa jadinya. Saya nekat deh beli kain dengan ukuran kira-kira dan jenis kira-kira. Cara menjahitnya juga saya kira-kira sama dengan rok sebelumnya yang saya jahit sama mbak. Serba kira-kira deh pokoknya. Syukurlah rok jadi, entah di mata orang lain bagaimana, tapi di mata saya itu udah keren banget. Walaupun ga rapi di sana-sini, tapi masih oke dipakai.

Saya mulai ketagihan pengen jahit lainnya lagi. Saya coba bikin semacam bolera dengan pola mirip kemeja dan sedikit modifikasi sana-sini, sedikit nyontek outer yang saya korbankan untuk dibongkar. Jadi sih, tapi aneh, hahaha. Akhirnya saya bertekad untuk ikut kelas menjahit!

Saya rasa ini skill yang berguna. Bisa jadi hard skill saya, plan B jikalau plan A buntu, minimal bisa jahitin kancing baju suami (di masa depan) kekeke  atau jadi ibu rumah tangga yang bisa ikut suami kemana-kemana dan ga cuma ndomblong di rumah *smirk*

Nah, inilah cerita panjang saya tentang penemuan hobi baru saya^^

Thank you udah mampir sini,
Best Regards,
Hana

Comments

  1. *sy baca* :D
    Sy pngn kursus jahit dr kpn taun blm kesampean jg. Lbh mahal trnyata dr les bahasa :p
    Sy tunggu post slnjtny tntng sewing yaaa n slm kenal ^^

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehehe,iya,lumayan mahal tapi bermanfaat kok..
      Salam kenal juga ^^

      Delete

Post a Comment

Popular posts from this blog

My Night Skincare Routine Series 3 - L'oreal White Perfect

Assalamualaikum..
Yeaaah, finally we come to the last step of my skincare routine before bed :3 Oya, saya nulis serial ini murni saya sharing produk yang fine-fine aja di kulit saya sejauh ini dan emang saya merasa kulit jadi lebih bersih dan cerah aja. Jadi mungkin bisa jadi referensi teman-teman yang lagi cari-cari skincare sebelum tidur^^ Hehehe
Oke, cukup sudah prolog nya yaa.. Saya mulai review night cream yang saya pakai, yaitu L'oreal White Perfect. Sebelum ini, night cream yang pernah saya pakai hanya night cream racikan dokter kulit saya kalau kulit saya sedang bermasalah. Kalau lagi oke sih, saya ga pakai night cream. Dulu pernah saya coba Elicina, snail cream gitu, sebagai night cream saya. Tapi saya rasa itu terlalu 'thick' teksturnya, jadi kerasa ga nyaman aja gituu, bikin males pakai. Hehe

Lalu suatu hari saya ke konter L'oreal barengan beli Pre-essence itu, saya beli night cream ini. Lagi diskon kan ceritanya. Dan saya pikir, saya pake serum, pre-essenc…

Innisfree Jeju Volcanic Pore Clay Mask Review

Assalamualaikum... Hai haii, I'm coming again with another review^^ Kali ini yang mau saya bahas adalah masker Innisfree yang kayaknya heits bingits, Jeju Volcanic Pore Clay Mask. Bahkan yang baru ada yang judulnya Super Volcanic Pore Clay, tapi saya baca review beauty blogger lainnya itu lebih buat yang super oily skin. Saya ga super oily jadi ga pake yang super volcanic deh.. Oya, dulu sempet yang happening itu masker ini tapi yang tipe hard. Saya sendiri belum pernah coba dulu yang hard, tapi katanyaa bikin jerawat cepet kempes. Jadi apakah yang soft ini juga hebring buat jerawat? So, check it out^^
 This Jeju volcanic scoria clay mask intensively adsorbs sebum and clarifies skin pores.
About Jeju volcanic scoria This pure and rare ingredient, formulated from solidified lava caused by volcanic eruptions in Jeju island, adsorbs impurities and sebum that are deeply embedded within skin pores.
Directions: After cleansing and refining skin with toner, gently smooth over entire fac…

Make Over Perfect Cover Creamy Foundation Review & Masami Shouko Puff (Short Review)

Assalamualaikum.. Hellooo, ga bosen-bosen kan sama review saya? Mangaaap, belakangan yang saya post di blog review-review meluluu.. Yang saya lihat belakangan ini ya cuma kosmetik ini, ga ada kejadian atau cerita aneh bin ajaib yang asik ditulis.. Jadi, maklumi yaa.. Tunggu tanggal mainnya, akan ada DIY Project, yang entah gagal atau berhasil bakal teteup saya post di sini. Sekarang masih processing, so please be prepared yaaa..  *spoiler*
Sebenernya saya udah lama ngincer brand Make Over, tapi baru kali ini ada kesempatan nyobain. Karena kebetulan foundie saya udah habis lagii, jadilah yang saya coba adalah foundationnya. Sebelumnya foundation yang pernah saya pakai adalah Wardah yang luminous liquid sama NYX HD Studio, dimana mereka semua liquid dan coveragenya medium. Udah bagus sih, cocok buat sehari-hari. Tapi karena saya sekarang merasa BB Cream udah cukup buat sehari-hari, makanya beli foundie 'agak berat' buat kalo ada acara-acara. That's why, yang saya pilih adal…