Chapter 1 - ALAN


Hah, apa-apaan ini? Aku terpaksa mengikuti audisi semacam ini demi uang! Yah, tapi paling tidak ketampananku akan menunjang usahaku untuk menjadi artis. Yeah, aku harus bertahan untuk bergabung di antrian panjang ini. Hanya pekerjaan sebagai artis yang tidak membutuhkan ijazah sekolah dan menghasilkan banyak uang,’ keluhku.

Aku melempar pandangan berkeliling area pendaftaran audisi yang penuh dengan manusia berpakaian heboh. Lalu aku menangkap sosok gadis berbalut gaun hijau dengan sepatu supertinggi. Rambutnya ikal dengan semburat kemerahan tampak indah di atas gaun hijaunya.

Ah, ternyata ada pemandangan menarik, nih. Cukup untuk membantuku mengusir rasa bosan mengantri.

Gadis itu tidak ikut mengantri, melainkan hanya menonton kami ribut mencari posisi antrian terdekat dengan meja registrasi. Pandangannya tampak sombong dan merendahkan. Lalu tiba-tiba mata kami bertemu. Matanya gelap dan dipenuhi kilau kepercayaan diri menatapku tertarik. Aku sangat terbiasa dengan tatapan seperti itu.

Tapi, tunggu dulu.. Sepertinya aku merasakan sesuatu dari gadis itu. Ya, auranya tidak asing lagi. Aura yang sama dengan yang dimiliki ayahku yang brengsek. Apa mereka memang berhubungan atau ini hanya kebetulan? Tapi aku tidak pernah menemukan aura semacam ini di manusia-manusia lain yang pernah aku temui.

Lalu gadis itu berjalan dengan langkah pasti ke arah meja registrasi. Aku hanya memandanginya, ingin tahu apa yang akan dia lakukan. Begitu juga dengan orang-orang lain di antrian, memandang gadis itu dengan penasaran. Gadis itu berbicara sesuatu dengan suara pelan. Tidak lama kemudian petugas administrasi memberi nomor pendaftaran ke gadis itu, tanpa dia perlu antri bersama kami! Aku melotot memandang hal itu, kesal sekali karena kami semua harus mengantri sedangkan gadis itu tidak perlu repot-repot mengantri.

Apa yang gadis itu lakukan? Memberi petugas itu uang suap? Tapi sepertinya tidak. Aku tidak melihat gadis itu memberi petugas itu sesuatu apapun. Apa mereka bersaudara? Sepertinya juga tidak, mereka sama sekali tidak mirip..

Aku masih berpikir ketika tiba-tiba ada sebuah suara memasuki pikiranku, “dan begitu juga dengan kalian semua, Kawan, akan melupakan tindakanku barusan.” Lalu aku merasakan perasaan dingin yang menenangkan dan aku melihat beberapa orang di depanku mendadak tampak tenang, seperti tidak ada sesuatu yang terjadi, setelah beberapa detik sebelumnya memelototi gadis itu dengan marah. Dan ketika itu pula aku tahu jawaban mengapa gadis itu bisa mendapat nomor pendaftaran tanpa mengantri: kompulsi.

... Dan itu berarti, dia salah satu dari makhluk-makhluk sialan itu. Seperti ayahku..’

Aku memperhatikan gadis itu berjalan memasuki ruang tunggu audisi dengan langkahnya yang ringan. Kuharap kami bisa bertemu lagi karena ini pertama kalinya aku bertemu dengan salah satu dari Mereka, selain ayahku tentunya. Aku masih bertanya-tanya ketika dia menghilang di balik papan pembatas. Apakah gadis itu termasuk manusia Bintang Calvera?

1 comment:

  1. I've read urs. Really exciting, Aku udah mulai bisa nemuin rima dari ceritanya ni. Saya tunggu lanjutannya ya :D

    ReplyDelete

Hati yang Kuat

Saat diri ini mantap Dengan hati yang kuat Untuk meninggalkan aku yang dulu Lekas pegang erat keinginan itu Ingat, niat baik sanga...