Sewing Class (Background Story)

Assalamualaikum..
Hai semuaa.. Sejak hari ini saya ingin tiap jumat/sabtu rutin nulis semacam diari tentang kelas menjahit yang saya ikutin. Ini hari pertama saya ikut kelas menjahit dan... IT WAS FUN! Kok tiba-tiba saya ikut kelas menjahit? Kok bukan kelas make up atau salon? Hahaha, oke saya cerita dulu yaa *ge er banget, kaya ada yang mau baca aja :p*

Bener sih, saya sukaa banget make up mainan alat lenong. Tapi saya rasa itu passion yang sampai saat ini hanya untuk konsumsi hobi saya aja. Sedangkat menjahit, saya pikir adalah my another passion that can be used for others. Nah, gegara sekarang status saya masih jobseeker dan belum meningkat menjadi officer, saya pengen isi waktu dengan hal-hal berguna. Minimal, saya pengen punya hard skill yang siapa tahu bermanfaat untuk hidup saya kelak. Pilihan saya jatuh pada skill menjahit.

Kebetulan, sekitar dua tahun ini saya punya bisnis kecil-kecil-an produksi dan jual sarung tangan motor praktis yang built-in di motor. Susah bayanginnya? Saya juga susah jelasinnya. Intinya, sekitar 2 tahun ini saya mempunyai penghasilan dari dunia jahit-menjahit yang walaupun ga seberapa hasilnya, tapi dia masih stabil berjalan. Kemampun menjahit saya juga ga seberapa, inipun saya belajar otodidak karena terpaksa ga nemu penjahit yang mau menjahitkan dengan upah 'standar' saya. 

Setelah lamaaa saya bisanya menjahit sarung tangan, mulai melebar saya pengen bisa bikin semacam pouch. Saya youtube-ing, dapet tutorial, tapi jadinya ga keren. Bisanya saya pakai jadi kantong buat mukena, hihihi

Tapi ga berhenti di situ, saya pengen bisa jahit lebih dari sekedar sarung tangan. Karena saya katrok dan gatau les modes di Surabaya yang ekonomis dan praktis dimana, saya minta tolong diajarin mbak penjahit langganan saya. Awalnya sih, karena saya pengen jahitin baju, tapi mbak penjahit suka lamaaa banget selesaiinnya. Si Mbak dengan senang hati mengajari saya dengan singkat dan padat, tapi saya sendiri yang sungkan karena jadi sering mengganggu waktunya. Dari belajar sama si Mbak, jadilah sepotong kemeja dan sepotong rok. Bangga sekali rasanya, walaupun jika dikira-kira, hasil kerja saya di situ cuma 60%, hehehe

Setelah beberapa lama, saya pengen lagi punya sebuah model rok. Sebenernya banyak sih dijual di pasaran, tapi saya pikir, di pasaran itu banyak juga yang ga sesuai keinginan saya, tapi kalau jahitin ke mbak penjahit, pasti luuuaaamaaa jadinya. Saya nekat deh beli kain dengan ukuran kira-kira dan jenis kira-kira. Cara menjahitnya juga saya kira-kira sama dengan rok sebelumnya yang saya jahit sama mbak. Serba kira-kira deh pokoknya. Syukurlah rok jadi, entah di mata orang lain bagaimana, tapi di mata saya itu udah keren banget. Walaupun ga rapi di sana-sini, tapi masih oke dipakai.

Saya mulai ketagihan pengen jahit lainnya lagi. Saya coba bikin semacam bolera dengan pola mirip kemeja dan sedikit modifikasi sana-sini, sedikit nyontek outer yang saya korbankan untuk dibongkar. Jadi sih, tapi aneh, hahaha. Akhirnya saya bertekad untuk ikut kelas menjahit!

Saya rasa ini skill yang berguna. Bisa jadi hard skill saya, plan B jikalau plan A buntu, minimal bisa jahitin kancing baju suami (di masa depan) kekeke  atau jadi ibu rumah tangga yang bisa ikut suami kemana-kemana dan ga cuma ndomblong di rumah *smirk*

Nah, inilah cerita panjang saya tentang penemuan hobi baru saya^^

Thank you udah mampir sini,
Best Regards,
Hana

Etude House TOC!S Review

Assalamualaikum..
Halo halo semuaa.. Menjelang weekend ini saya pengen sharing tentang produk skincare baru saya, yang baru beberapa kali saya coba dan saya merasa cocoook banget pakainya.. Makanya pengen nih langsung saya share di sini, bagi-bagi racun cantik buat kamyuuu :p

Ini diaaa, Sparkling Toc!s All In One Gel. Langsung aja yuuuk kita bahas....

Sebenernya saya kurang paham betul sih ini fungsi, cara pakai, lalala nya gimana. Karena waktu saya beli, saya belum nemu review tentang produk ini. Tapiii, deskripsi '7 days Skin Clarifying Project' langsung nyantol di mata, ga pakai lama saya memutuskan untuk beli. Dasarnya saya selalu suka kalap liat skincare yang menjanjikan kulit sehat dan terawat dan bebas dari segala kusam dan teman-temannya *kebanyakan dan-nya ya?Ah, biarin deh*

Saya pikir, beli dulu, nanti deskripsi lebih jelas dan cara pakai pasti ada di kemasan. Saya percaya, Etude House pasti melampirkan deskripsi English, not full Hangeul like few other brands.

Kemasannya box plastik transparan. 
Ternyata, saya keliru. Di box, TIDAK ada tulisan bahasa Inggris, kecuali sedikit deskripsi singkat, direction to use, sama ingredients. Maaf saya lupa fotoin bagian samping-samping box, jadi saya tulis aja yaa english partnya..

 *Etude House*
*Sparkling Toc's All in One Gel*
This is a skin clarifying 7-days gel than enhances the skin's natural transparent glow with its Sparkling Water and Lemon extract.
[Direction] Put a certain amount on your palm and massage on your face and neck for absorption
[Caution] For external use only. Avoid contact with eyes. Keep out ofreach of children. Discontinue use if signs of irritation and/or rash appear.
[Ingredients] ...........  *males nulis bahan banyak banget, ini mata udah jureng*

Jujur saya kecewa dengan packaging produk Etude House ini. Selain minim deskripsi Inggrisnya, kotaknya yang TRANSPARAN dan tulisan warna BIRU MUDA, mana kecil-kecil kaya semut, bikin semua tulisan itu susah dibaca. SUSAH BANGET! Dan sebenernya ada part menarik dengan tulisan 'checklist' yang saya pikir isinya tentang kandungan utama atau keunggulan produk (yang bisa bikin makin semangat pake), tapi all written in Hangeul huhuhuu.. Haruskan belajar tulisan dan Bahasa Korea dulu??

Apa mungkin karena kotaknya yang kecil ya, jadi mereka kepaksa ngirit kata-kata biar tulisannya cukup? Ah, entahlah..

Oke, next....

Depan dan belakang botol. Kecil ya?
Isinya 130 ml. Kelihatan gak itu ada bintik-bintik kuningnya? Mungkin itu lemonnya ya? Lucu deh, bawaannya pengen ngobok-ngobok. Di bagian belakang botol ada seperti strip ukuran. Jujur saya ga paham itu untuk apa. Setiap 7 strip ada angka 7. Mungkin untuk ngitung 7 harinya ya? Masalahnya, sehari saya pakai tidak akan berkurang satu strip. Ga kebayang deh kalau sampe satu-strip-satu-hari, kaya raup gel dong? Aduh, bahasa Indonesia nya raup apa ya? Cuci muka? Hahahaha, semoga paham ^^v

Oya, tutupnya itu tutup putar. Saya ga suka sama tutupnya karena ga bisa menutup rapat, kaya lemah gituu. Jadi khawatir kalo botolnya ngguling, jangan-jangan tumpah? Soalnya waktu Toc's ini baru sampai rumah, emang ada yang tumpah keluar dari botol T.T

Ini tekstur gel-nya
Hampir sama kaya Nature Republic Aloe Vera 92% Gel. Ini lebih encer sedikit. Tapi intinya sama lah sama NR itu. Dia dilengkapi spatula jadil ga perlu ngobok-ngobok. Aromanya seger lemon, ada cooling sensation begitu di apply ke wajah. Tapi ga ada cekit-cekit soda kok, entah kalo dijilat kekeke. Di massage lembut ke wajah, ga lama banget tapi ga langsung juga, dia bakal terserap. Kalo di saya sih, kerasa melembabkan dan efek glowing sehatnya. apalagi setelah lama, kemudian entah saya mandi atau wudhu, kebasuh air, glowing kulit saya tetep terpancar *wuss.

Maap yeee, males gerak jadi jilbaban selimut aje yee, hehehe
Saya rasa produk ini beneran memunculkan cahaya alami kulit kita. Mungkin karena dia melembabkan ya? Sparkling water itu juga bermanfaat untuk memunculkan natural glow di wajah. Saya pernah lihat video Pony's Beauty Diary, dia cuci muka pakai air soda! Jadi, produk ini patut banget dicoba ^^d

Pros:
- Memunculkan natural glow kulit kita
- Merawat kulit kusam
- Mencerahkan
- Melembabkan
- Aromanya segar lemon
- Soothing & cooling effect

Cons:
- Packagingnya kurang secure untuk produk gel macam ini
- Ga ada keterangan Inggris yang lebih rinci di kemasan
- Kecil
- Sepertinya ga sukanya saya lebih kepada packagingnya sih ._.

Best Regards,
Hana

Hati yang Kuat

Saat diri ini mantap Dengan hati yang kuat Untuk meninggalkan aku yang dulu Lekas pegang erat keinginan itu Ingat, niat baik sanga...