Hai, Whats Up? New Routines?

Haiii,selamat hari minggu sore.. Lagi siap-siap mental buat menghadapi hari senin kah? Kalau saya lagi siap-siap nunggu jemputan mau ke rumah sakit nih kayanya.

Sekitar 3 bulan belakangan ini, saya kaya gampang banget flu, pilek, sakit kepala dan teman-temannya. Bad immune, I guess. Tapi kok ini ada feeling kena sinusitis, jadi menguatkan diri untuk menghadap dokter for better diagnosis.

Sedihnya, sejak 2014 berganti ke 2015 dan udah bulan keenam, saya baru nulis 2 post yang artinya SAYA SAMA SEKALI GA PRODUKTIF! Huhuhu, kangeennn.. Habisnya hidup saya belakangan ini hanya berjalan antara kos dan kantor. Seharian di kantor udah menghadap layar laptop, sampe kos rasanya males banget liat laptop lagi. Bawaan pengen tidur, streaming lewat tab, atau sekedar main Path, IG, dan sosmed lain buat liat-liat dan update dikit dunia di luar sana, hehehe
Ditambah lagi, laptop saya kayanya udah mulai tua. Sebel deh tiap pengen browsing, browser saya selalu nge-direct ke ads-ads ga jelas gitu sampe lamaaa banget utk saya nyampe ke alamat tujuan. Bahkan seringnya ga sampe kemana-kemana, muterin ads doang. Belom lagi lemotnya SUPER BANGET! Jadilah si laptop cuma teronggok di atas meja ditumpuki cemilan, kertas-kertas dll ga pernah dibuka.

So, singkat cerita, itulah alasan saya ga pernah nulis di blog lagi. Mumpung jam istirahat, saya curi-curi waktu buat nulis deh..hehe

Anyway, di sini ada yang suka belanja online gak?? Semakin lama, semakin banyak aja nih ya online shop/web yang buka, makin memudahkan kita untuk menyalurkan hobi belanja tanpa harus repot panas-panasan keluar rumah untuk pergi ke mall. Apalagi buat kita-kita yang ga bisa bawa kendaraan sendiri, malah repot kan harus naik angkutan umum demi jalan ke mall dan belanja-belanjii..

Dulu, pernah ada masa-masa saya suuuukaaaa banget sama yang namanya belanja online. Sebentar-sebentar ada aja paket datang ke rumah. Tapi dulu masih zaman online shop di Facebook atau BBM gituu, jadi agak susah buat milih barang, compare harga, nentuin trusted seller nggak, dll. Jadi kaya untung-untungan gitu belanjanya. Pernah suatu kali saya beli baju lewat olshop di Facebook. Asumsi saya, karena saya kurus, beli baju pasti cukup lah ya. Lagipula sebelum-sebelumnya saya beli online juga selalu oke aja sih kalo masalah ukuran. Ehhh sedihnya, waktu itu bajunya kekecilaaan!! Berhubung saya yang terkecil ukuran badannya dibanding sodara-sodara lainnya, jadilah baju itu dibuang sayang disimpen buat apa. Dan sejak itu saya jadi males beli baju online.

Tapi sebenernya, baju yang dijual di toko-toko itu seringnya pasaran, terus suka susah cari model yang kita pengen. Belum lagi harganya yang sering ga sesuai sama barangnya, baik dari segi bahan, model dll. Jadi kalo untuk acara-acara saya jadi prefer jahitin, biar pas sesuai keinginan dan harganya worth it gitu. Suka ribet sih, nunggu lama, apalagi kalo penjahitnya lagi rame orderan, musti ekstra sabar. Apalagi mau lebaran gini, pasti PR banget deh buat cari baju baru yang oke.

Tapi pada tau Zalora kan? Di sini, kamu bisa dapet SEMUANYA! Model oke, harga oke, praktis ga perlu desak-desakan. Tinggal klik baju yang kamu suka, tinggal nunggu di rumah barangnya datang sendiri. Baju pesta di Zalora cantik-cantik, cocok banget buat acara reuni lebaran sama keluarga atau datang ke nikahan temen/sodara (maklum, belakangan ini lagi musim nikahan dimana-mana, saya kapan?)
So, tunggu apa lagi? Desak-desakan pas mau lebaran udah ga jaman! Mending waktunya dipake buat tadarus yah di rumah. Urusan belanja, serahkan ke Zalora^^

cantik kan?? ^^

Di Sini, yang di Luar Ekspektasi

Jakarta.
Sebuah kota yang semua orang Indonesia pasti mengenalnya. Setidaknya, pasti pernah mendengar namanya di tv, radio atau minimal dari perbincangan orang lain. Simply, karena dia adalah ibukota negara kita. Dan banyak sekali pemberitaan yang menyangkut kota Jakarta, entah itu sepenting berita politik, kriminal, atau budaya, maupun berita tidak penting semacam gosip selebriti, hiburan, konser dan lain-lain.

Saya tidak pernah membayangkan akan pernah mencicip tinggal di kota ini. Saya tidak bercita-cita tinggi, menjadi presiden misalnya, yang sudah pasti akan bertempat tinggal di Jakarta. Yang saya bayangkan adalah tinggal di kota semacam Surabaya, yang hangat, nyaman dan penuh keramahan. Tapi Tuhan berkehendak lain: saya harus ke Jakarta.

Sejak saya kuliah, saya terbiasa ada di lingkungan yang 'ramah', dimana hampir semua (kalau tidak bisa dibilang semua) teman-teman saya berasal dari keluarga biasa saja, yang aware terhadap kewajiban beragama (seperti sholat 5 waktu, misalnya), hidup sederhana (yang memperhitungkan budget dan realisasinya) dan kebiasaan-kebiasaan lain yang mungkin 'anak kos banget'.

Lalu saya membayangkan Jakarta kota yang menyeramkan, keras, penuh bahaya. Karena semua teman saya yang pernah mencicipinya berkata demikian. Atau karena di televisi begitu banyak liputan mengkhawatirkan tentang ibukota ini. Kota hedonis, hura-hura, individual.. Tapi begitu saya di sini, saya melihat beberapa hal di luar image buruk tadi..

Pertama, di sini banyak ada banyak cara untuk berbuat baik. Kalau di kota lain kita mudah saja bawa kendaraan sendiri kemana-kemana, di Jakarta akan sedikit kesulitan karena macetnya yang ruar biasa, sehingga transportasi umum menjadi pilihan. Saya senang saat naik busway, saya melihat perempuan muda yang memberikan kursinya kepada ibu yang menggendong anaknya, atau kepada ibu-ibu lansia, atau wanita hamil.. Jadi tampak mudah sekali untuk mencari pahala di sini (kalau mau lho ya :p) Saya tidak tahu, apakah seperti itu juga keadannya di angkutan umum lainnya. Mungkin Tuhan sengaja menunjukkan kebaikan itu supaya saya ga negatif-negatif amat menilai Jakarta ya? Hehehe

Kedua, kota ini mengajarkan banyak bersabar. Sudah jelas ya, kita harus sabar ketika menghadapi macet yang pasti akan dihadapi kalo kamu ke Jakarta. Untungnya, untuk berangkat kantor dari kos saya, saya hanya tinggal menyeberang jalan saja, jadi saya tidak terlalu merasakan sensasi sabar menghadapi macet saat hectic berangkat kantor takut telat. Tapi pernah lah beberapa kali kalo saya pergi saat weekend atau visit lapangan pas jam kerja, saya ngerasain macet. Dan emang HARUS sabar. Ga bayangin deh kalo harus tiap hari merasakan hal itu.
Tapi yang pasti, saya harus sabar menunggu tanggal kepulangan saya yang jarang. Maklum, masih (calon) karyawan baru, belom dapet cuti. Gaji juga udah pas buat ini-itu, harus nabung dulu buat beli tiket. Yah, belajar sabar...

Ketiga, hmmm... Saya belom nemu poin ketiga. Mungkin next time yah saya update lagi post ini. Kekeke :p

Have a good day everyone^^

Regards,

"Seandainya saja..."

Apa yang terjadi di masa lalu sebenarnya bukan sesuatu yang harus disesali, apalagi diratapi hingga membuat sakit hati. Tapi terkadang per...